Breaking News:

Isu Kudeta Partai Demokrat

Salim Said Bingung soal Dualisme Demokrat, Karni Ilyas: Jadi yang Diperebutkan Pepesan Kosong?

Pengamat politik Prof Salim Haji Said tanggapi dualisme yang terjadi di Partai Demokrat.

YouTube/Karni Ilyas Club
Pengamat politik Prof Salim Haji Said tanggapi dualisme yang terjadi di Partai Demokrat, dalam kanal YouTube Karni Ilyas Club, Kamis (11/3/2021). 

TRIBUNWOW.COM - Pengamat politik Prof Salim Haji Said tanggapi dualisme yang terjadi di Partai Demokrat.

Dilansir TribunWow.com, Salim Said mengaku bingung dengan apa yang diperebutkan oleh kedua kubu, yakni kubu Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), apalagi dari Moeldoko.

Hal itu disampaikannya dalam kanal YouTube Karni Ilyas Club, Kamis (11/3/2021).

Kolase foto Moeldoko dan Agus Harimurti Yudhoyono.
Kolase foto Moeldoko dan Agus Harimurti Yudhoyono. (TRIBUNNEWS/HERUDIN/Instagram @agusyudhoyono)

Baca juga: Ruhut Sitompul Ungkap Alasan Keluar dari Demokrat, Mengaku Terkait Pilgub DKI Jakarta 2017

Baca juga: Tak Akui KLB, Ketua DPD Demokrat Sulsel Sebut Tak Lebih dari Arisan: Orangnya Tak Hadir Kan Diulang

"Kalau Anda tanya ke saya sebagai pengamat politik, ilmuan politik, maka saya sebenarnya mau menyatakan keheranan saya, apa sih yang diributkan orang-orang ini," ujar Salim Said.

Dilihat dari sudut pandang Partai Demokrat, Salim Said mengatakan bahwa partai berlambang bintang mercy tersebut sudah tidak lagi dipertimbangkan di Pilpres 2024.

Dirinya juga menyebut bahwa keberhasilan SBY menjadi presiden bukan semata-mata karena Partai Demokrat.

Sehingga menurutnya, tidak ada jaminan sang anak Agus Harimurti Yudhoyono bisa meneruskan kesuksesan SBY.

"Partai Demokrat itu sudah merosot, Pak SBY dulu jadi presiden itu bukan melulu karena Partai Demokrat," kata dia.

"Karena itu tidak mungkin logiknya dia wariskan kekuasaan itu kepada putranya dengan harapan putranya mengulangi kesuksesan bapaknya," jelas Salim Said.

Sehingga menurutnya, bagi pemerintah tidak perlu menakuti Partai Demokrat.

Dengan catatan jika memang pemerintah ada kaitannya dengan KLB tersebut.

"Tidak perlu ditakutkan. Bahkan ada yang mengatakan Partai Demkokrat itu on the way out, exit," kata Salim Said.

"Kalau begitu, kenapa Moeldoko mau terlibat di situ. Jadi kita susah mengerti."

Baca juga: Sri Mulyono Tuding SBY Intervensi KPK soal Penetapan Tersangka Anas Urbaningrum: Sprindik Bocor

Baca juga: Tak Ingin jadi Kacang Lupa Kulit, Ruhut Sitompul Sedih Moeldoko Dituduh Demokrat: Jangan Halu KLB

Sedangkan dilihat dari sudut pandang Moeldoko, Salim Said mengaku juga tidak memiliki alasan.

"Lalu dikatakan Moeldoko calon presiden, bagaimana mau jadi calon presiden, ada dua soal yang menarik. Tak seorang pun mantan Panglima TNI, Jenderal bintang empat setelah reformasi yang berhasil menjadi presiden," ungkap Salim said.

"Wiranto, tidak, Prabowo, bintang tiga juga tidak."

"Jadi dari jejak itu, sulit membayangkan Pak Moeldoko yang bukan orang partai tidak punya pengalaman politik, ujug-ujug menjadi calon presiden kalau didukung Partai Demokrat," tegasnya.

Mendengar penjelasan dari Salim Said, Karni Ilyas lantas menyimpulkan bahwa yang dimaksud adalah kedua kubu sedang memperebutkan 'pepesan kosong'.

"Jadi yang diperebutkan ini menurut Bung Salim, pepesan kosong?" tanya Karni Ilyas memastikan.

"Saya mau mengatakan itu, Anda mengucapkan itu. Saya tidak sampai hati. Saya kan teman baik Pak SBY, saya kenal baik anaknya," jawab Salim Said.

Halaman
12
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved