Breaking News:

Konflik Rusia Vs Ukraina

Akhirnya Terbuka untuk Bicara, Ukraina Tetapkan Prasyarat sebelum Setuju Dialog Damai dengan Rusia

Pihak Ukraina akhirnya bersedia untuk menjajaki negosiasi damai dengan Rusia meski menuntut jaminan keamanan dan prakondisi soal kedaulatan wilayah.

AFP/Alexei Druzhinin/SPUTNIK
Kolase potret Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, Minggu (27/2/2022). Terbaru, Ukraina akhirnya membuka peluang damai dengan Rusia, Selasa (8/11/2022). 

TRIBUNWOW.COM - Ukraina akhirnya bersedia untuk membuka peluang negosiasi damai dengan Rusia.

Dilansir TribunWow.com, untuk dapat melaksanakan perundingan damai, Ukraina menetapkan sejumlah prakondisi.

Antara lain terkait kedaulatan wilayah hingga jaminan keamanan nasional dari pihak Rusia.

Baca juga: Bongkar Strategi Rusia, Ukraina Sebut Pasukan Putin Jarah Rumah di Kherson dan Pura-pura Jadi Warga

Seperti dilaporkan Al Jazeera, Selasa (8/11/2022), prasyarat utama Kyiv dalam negosiasi dengan Rusia untuk mengakhiri perang adalah kembalinya semua tanah Ukraina yang direbut.

Oleksiy Danilov, sekretaris Dewan Keamanan dan Pertahanan Nasional Ukraina, mengatakan bahwa pihak Ukraina juga membutuhkan jaminan pertahanan udara modern, pesawat, tank, dan rudal jarak jauh.

"Syarat utama Presiden Ukraina adalah pemulihan integritas teritorial Ukraina," cuit Danilov, Selasa (8/11/2022).

"Jaminan (berupa) pertahanan udara modern, pesawat terbang, tank, dan rudal jarak jauh. Strategi, langkah proaktif. Rudal Rusia harus dihancurkan sebelum diluncurkan di udara, di darat dan di laut," tandasnya.

Pernyataan Danilov muncul setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan dalam pidato malamnya pada hari Senin, bahwa ia terbuka untuk negosiasi tulus dengan Rusia yang akan memulihkan perbatasan Ukraina.

Dia juga menyerukan kompensasi setelah serangan Rusia yang menghancurkan, dan menuntut mereka yang bertanggung jawab atas dugaan kejahatan perang.

Kondisi ibu kota Ukraina, Kyiv setelah dihantam puluhan rudal Rusia pada Senin (10/10/2022) pagi.
Kondisi ibu kota Ukraina, Kyiv setelah dihantam puluhan rudal Rusia pada Senin (10/10/2022) pagi. (YouTube Al Jazeera English)

Baca juga: Ungkap Prioritas Ukraina, Ajudan Zelensky Ungkap Alasan Ogah Negosiasi dengan Rusia

Adapun wacana tentang penyelesaian konflik lewat negosiasi telah meningkat dalam beberapa hari terakhir, setelah surat kabar Washington Post melaporkan bahwa Amerika Serikat secara pribadi telah mendorong pejabat Ukraina untuk memberi sinyal keterbukaan untuk berbicara dengan Rusia.

Pejabat AS dilaporkan ingin Ukraina mengambil peluang untuk negosiasi, di tengah kekhawatiran Kyiv akan segera kehilangan dukungan internasional jika tetap tegas menentang peluang diskusi.

Sebelumnya, setelah Rusia mengumumkan pencaplokan empat wilayah yang sebagian diduduki Ukraina pada akhir September, Zelensky mengatakan Kyiv tidak akan mengadakan pembicaraan dengan Moskow selama Presiden Rusia Vladimir Putin tetap berkuasa.

Sejumlah tokoh pemerintah telah menyatakan kembali posisi ini dalam beberapa hari terakhir, dengan mengatakan bahwa Kyiv akan bersedia untuk bernegosiasi dengan penerus Putin.

Pada hari Senin, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan Moskow terbuka untuk pembicaraan tetapi Kyiv menolaknya.

Halaman
123
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved