Breaking News:

Virus Corona

Kenali Risiko Terparah Covid-19 pada Lansia yang Telah Divaksin, Aman untuk Isolasi Mandiri?

Pasien Covid-19 yang sebelumnya telah mendapat vaksin disebut memiliki risiko yang rendah mengalami keparahan dan dikatakan bisa menurunkan angka rawa

SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
VAKSINASI NAKES LANSIA - Seorang nakes lansia di RS Husada Utama saat mengikuti vaksinasi, Senin (8/2). Lansia yang memiliki komorbid tetap rentan mengalami Covid-19 yang parah meski telah divaksin lengkap. 

TRIBUNWOW.COM - Pasien Covid-19 yang sebelumnya telah mendapat vaksin disebut memiliki risiko yang rendah mengalami keparahan dan dikatakan bisa menurunkan angka rawat inap. 

Tetapi dalam beberapa kasus, pasien Covid-19 lanjut usia (lansia) tetap mengalami kondisi yang parah meski telah mendapat vaksin lengkap. 

Terlebih pada lansia yang memiliki penyakit penyerta atau komorbid. 

Baca juga: Waspada saat Isolasi Mandiri, Kenali Penyebab Perburukan Kondisi Tiba-tiba pada Pasien Covid-19

Baca juga: Bisa Alami long Covid seusai Isolasi Mandiri, Masalah Paru-paru Berkepanjangan Tak Terjadi pada Anak

Dilansir dari CNN, Pada 30 Agustus, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) telah menerima laporan 12.908 kasus Covid-19 di antara orang-orang yang divaksinasi lengkap.

Pasien Covid-19 tersebut mengalami rawat inap dan beberapa juga mengalami kematian.

Untuk lebih dari 173 juta orang yang telah divaksinasi penuh pada tanggal tersebut, itu mewakili peluang kurang dari 1 banding 13 ribu untuk mengalami kasus terobosan Covid-19 yang parah.

Sekitar 70 persen dari kasus terobosan yang mengakibatkan rawat inap rata-rata berusia 65 tahun atau lebih.

Dan sekitar 87 persen dari kasus yang mengakibatkan kematian juga berusia 65 tahun atau lebih.

Rata-rata usia pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit adalah 73, dan sekitar 71persen memiliki komorbid, termasuk diabetes, penyakit jantung, kondisi autoimun, dan lainnya.

Pasien yang tidak divaksinasi yang dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 memiliki usia rata-rata 59 dan sekitar 56% memiliki tiga atau lebih kondisi yang mendasarinya, studi tersebut menemukan.

Baca juga: Selain Terapi Penciuman, Coba 5 Herbal Ini untuk Mengatasi Anosmia saat Isolasi Mandiri Covid-19

Data CDC ini didasarkan pada pelaporan sukarela dari negara bagian dan mungkin tidak lengkap, tetapi beberapa penelitian menunjukkan tren serupa.

Orang dewasa yang tidak divaksinasi di Amerika Serikat 17 kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit karena Covid-19 daripada orang dewasa yang divaksinasi penuh.

Dan lansia menjadi orang yang lebih mungkin mengalami kasus Covid-19 yang parah meski sudah divaksin terlebih jika memiliki komorbid. 

Lansia memang dikategorikan sebagai faktor penyebab keparahan Covid-19 nomor satu dibanding yang lain. 

Untuk itu tetap tidak disarankan bagi pasien lansia mendapat perawatan di rumah.

Studi lain juga menemukan orang tua dengan kondisi yang mendasari menyumbang kasus terobosan paling parah.

"Mengidentifikasi siapa yang lebih mungkin mengembangkan penyakit Covid-19 parah setelah vaksinasi akan sangat penting untuk upaya berkelanjutan untuk mengurangi dampak dari infeksi terobosan ini," kata Dr. Hyung Chun, profesor kardiologi di Yale School of Medicine.

"Kasus-kasus ini sangat jarang, tetapi menjadi lebih sering karena varian muncul dan lebih banyak waktu berlalu sejak pasien divaksinasi."

Meski masih memiliki risiko, vaksin masih dinyatakan efektif dan signifikan bisa melindungi diri dari Covid-19

"Jelas bahwa vaksin sangat efektif, dan tanpanya kita akan menghadapi pandemi yang jauh lebih mematikan," kata Chun.

Halaman
12
Sumber: TribunWow.com
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved