Breaking News:

Virus Corona

Nutrisi Penting saat Isolasi Mandiri Covid-19, Kenali Bahaya Kekurangan Protein bagi Tubuh

Protein merupakan nutrisi penting yang perlu dicukupi saat isolasi mandiri karena berkaitan dengan pemulihan pasien Covid-19.

Penulis: Afzal Nur Iman
Editor: Atri Wahyu Mukti
KOMPAS/LASTI KURNIA
Daging Kambing Panggang ala Turki.Sumber protein hewani disebut lebih baik karena mudah diserah oleh tubuh dibanding sumber nabati. 

TRIBUNWOW.COM - Protein merupakan nutrisi penting yang perlu dicukupi saat isolasi mandiri karena berkaitan dengan pemulihan pasien Covid-19.

Itu karena protein adalah bahan pembangun otot, kulit, enzim dan hormon, dan memainkan peran penting dalam semua jaringan tubuh.

Kekurangan asupan protein menyebabkan berbagai masalah kesehatan, terutama jika sedang dalam masa pemulihan yang membutuhkan zat pembangun tubuh. 

Baca juga: Bantu Lawan Badai Sitokin, Konsumsi Omega-3 saat Isolasi Mandiri Covid-19 Juga Banyak Manfaat

Baca juga: Waspada saat Isolasi Mandiri, Kenali Beberapa Tanda Covid-19 Mulai Menyerang Jantung

Sebagian besar makanan mengandung beberapa protein.

Akibatnya, kekurangan protein yang parah sebenarnya jarang terjadi, meski beberapa orang mungkin masih berisiko.

Kemudian, yang menjadi perhatian adalah asupan protein yang rendah, karena dapat menyebabkan beberapa masalah pada tubuh terutama bagi orang yang sedang sakit atau pemulihan.

Dilansir dari Healthline, itu karena kekurangan protein juga dapat berdampak pada sistem kekebalan tubuh.

Gangguan fungsi kekebalan tubuh dapat meningkatkan risiko atau keparahan infeksi.

Bahkan gangguan fungsi kekebalan tidak hanya terjadi pada orang yang kekurangan protein, tetapi juga pada orang yang memiliki asupan protein yang rendah.

Baca juga: Bisa Jadi Masalah Kesehatan Serius Covid-19, Pahami Gejala Nyeri Dada saat Isolasi Mandisi

 Berikut beberapa gejala kekurangan protein di dalam tubuh:

1. Masalah Kulit, Rambut dan Kuku

Kekurangan protein bisa membuat tanda pada kulit, rambut dan kuku.

Karena ketiga hal tersebut terbentuk dariprotein.

Misalnya, kekurangan protein pada anak-anak dibedakan dengan kulit terkelupas atau terbelah, kemerahan dan bercak kulit yang mengalami depigmentasi.

Penipisan rambut, warna rambut pudar, rambut rontok (alopecia) dan kuku rapuh juga merupakan gejala umum.

Namun, gejala-gejala ini tidak mungkin muncul kecuali dalam kondisi kekurangan protein yang parah.

2. Kehilangan Massa Otot

Otot adalah penampung protein terbesar di dalam tubuh.

Ketika asupan protein rendah, tubuh cenderung mengambil protein dari otot rangka untuk membangun jaringan yang lebih penting dan fungsi tubuh.

Akibatnya, kekurangan protein menyebabkan pengecilan otot dari waktu ke waktu.

Halaman
12
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved