Breaking News:

Virus Corona

Mayoritas Hanya Perlu Isoman, Tetap Waspadai Covid-19 pada Anak dan Kenali Gejala yang Biasa Dialami

Anak-anak telah diketahui lebih jarang terapapar Covid-19 dan bila terpapar hanya mengalami gejala ringan atau tanpa gejala. 

Penulis: Afzal Nur Iman
Editor: Atri Wahyu Mukti
Tribun Jateng/Hermawan Handaka
Ibu mengajarkan anak menggunakan masker 

TRIBUNWOW.COM - Covid-19 disebut menyerang dengan cara yang berbeda kepada anak-anak. 

Anak-anak telah diketahui lebih jarang terapapar Covid-19 dan bila terpapar hanya mengalami gejala ringan atau tanpa gejala. 

Jika mengambil data dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) yang dipublikasi dalam covid19.go.id, jumlah anak-anak yang terpapar Covid-19 kisaran umur 0 hingga 18 tahun ada sekitar 13 persen dari seluruh jumlah kasus yang ada di Indonesia. 

Baca juga: Jelang PTM, Wamenkes Sebut Kasus Positif dan Kematian Anak Covid-19 Meningkat, Apa Penyebabnya?

Baca juga: Meski Tanpa Gejala, Ini Alasan Mengapa Sebaiknya Pasien Covid-19 Tidak Merokok saat Isolasi Mandiri

Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) pernah menyebut 1 dari 8 kasus Covid-19 adalah anak-anak.

Jumlah angka kemarian anak juga cukup rendah, hanya sekitar 1 persen dari total kasus kematian di Indonesia. 

Dilansir dari Mayo Clinic, American Academy of Pediatrics and the Children's Hospital Association, menyebut jika anak-anak di bawah usia 10 hingga 14 tahun lebih kecil kemungkinannya terinfeksi virus penyebab Covid-19 dibandingkan dengan orang berusia 20 tahun ke atas.

Namun tidak berarti anak tidak memiliki risiko sama sekali baik paparan atau keparahan akibat Covid-19.

 Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), eberapa anak menjadi sakit parah karena Covid-19.

Mereka mungkin perlu dirawat di rumah sakit, dirawat di unit perawatan intensif atau ditempatkan pada ventilator untuk membantu mereka bernapas.

Terlebih, anak-anak yang memiliki komorbid, seperti obesitas, diabetes, dan asma, ada kemungkinan berisiko lebih tinggi terkena penyakit serius akibat Covid-19.

Baca juga: Agar Tak Terpapar saat Ada yang Isolasi Mandiri di Rumah, Pahami Cara Penularan Covid-19

Anak-anak yang memiliki penyakit jantung bawaan, kondisi genetik, atau kondisi yang memengaruhi sistem saraf atau metabolisme juga mungkin berisiko lebih tinggi terkena penyakit serius dengan Covid-19.

Anak-anak juga telah dikonfirmasi bisa mengalami gejala berkepanjangan atau long Covid.

Untuk itu dianjurkan untuk selalu melindungi anak-anak dari paparan Covid-19 dan melakukan deteksi dini pada anak sehingga bisa ditangani sejak awal. 

Tanda Covid-19 pada anak bisa dilihat dari gejala yang dialaminya, kebanyakan gejala sama dengan gejala yang dialami oleh orang dewasa seperti demam, batuk, dan merasa kelelahan. 

Halaman
123
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved