Breaking News:

Tips Kesehatan

Gejala dan Penularan Virus Ebola yang Harus Diwaspadai: Demam, Kelelahan hingga Nyeri Otot

Pada Februari 2021, kembali muncul Virus Ebola di Afrika, yang bisa berpotensi menyebar ke negara lain melalui kontak erat, kenali gejalanya.

everydayhealth.com
Ilustrasi Virus Ebola. Pada Februari 2021, kembali muncul Virus Ebola di Afrika, yang bisa berpotensi menyebar ke negara lain melalui kontak erat, kenali gejalanya. 

TRIBUNWOW.COM - Wabah Virus Ebola atau EVD kini mengintai setiap negara.

Kini, kembali muncul Virus Ebola di Afrika, yang bisa berpotensi menyebar ke negara lain melalui kontak erat.

Bahkan, pada Minggu (14/2/2021), pemerintah Ginea telah mengumumkan darurat epidemi Ebola.

Baca juga: Vaksin Covid-19 Bisa Diberi ke Lansia, Komorbid, Penyintas, dan Ibu Menyusui Asal Penuhi Syarat Ini

Dilansir TribunWow.com dari who.int, Virus Ebola menyebabkan penyakit akut dan serius yang seringkali berakibat fatal jika tidak diobati.

EVD pertama kali muncul pada tahun 1976 dalam 2 wabah simultan, satu di tempat yang sekarang disebut Nzara, Sudan Selatan, dan yang lainnya di Yambuku, DRC.

Yang terakhir terjadi di sebuah desa dekat Sungai Ebola, dari mana nama penyakit itu berasal.

Wabah tahun 2014-2016 di Afrika Barat adalah wabah Ebola terbesar sejak virus pertama kali ditemukan pada tahun 1976.

Wabah dimulai di Guinea dan kemudian berpindah melintasi perbatasan darat ke Sierra Leone dan Liberia.

Wabah 2018-2019 saat ini di DRC timur sangat kompleks, dengan ketidakamanan yang berdampak buruk pada kegiatan tanggap kesehatan masyarakat.

Keluarga virus Filoviridae mencakup tiga genera: Cuevavirus, Marburgvirus, dan Ebolavirus.

Halaman
1234
Ikuti kami di
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
Penulis: Lailatun Niqmah
Editor: Maria Novena Cahyaning Tyas
Sumber: TribunWow.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved