Breaking News:

UU Cipta Kerja

Demokrat Dituding Dalangi Demo, Burhanuddin Muhtadi: Lagu Lama Kisah Antara Ibu Mega dengan Pak SBY

Pengamat Politik Burhanuddin Muhtadi berikan pandangannya terkait tudingan-tudingan yang muncul terkait dalang demo tolak Omnibus Law UU Cipta Kerja.

Youtube/tvOneNews
Pengamat Politik Burhanuddin Muhtadi memberikan pandangannya terkait tudingan-tudingan yang muncul terkait dalang dari demo tolak Omnibus Law UU Cipta Kerja, dalam acara Kabar Petang 'tvOne', Kamis (15/10/2020). 

TRIBUNWOW.COM - Pengamat Politik Burhanuddin Muhtadi memberikan pandangannya terkait tudingan-tudingan yang muncul terkait dalang dari demo tolak Omnibus Law UU Cipta Kerja.

Tudingan tersebut di antaranya menyasar Partai Demokrat dan Presiden RI ke-6, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)

Dilansir TribunWow.com dalam acara Kabar Petang 'tvOne', Kamis (15/10/2020), Burhanuddin menilai bahwa kondisi tersebut merupakan lagu lama antara Partai PDI Perjuangan dengan Partai Demokrat.

Mantan Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) angkat bicara tentang tuduhan pihaknya mendanai demo, diunggah Senin (12/10/2020).
Mantan Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) angkat bicara tentang tuduhan pihaknya mendanai demo, diunggah Senin (12/10/2020). (Capture YouTube Susilo Bambang Yudhoyono)

Baca juga: Demokrat Dituding Dalangi Demo, Jansen Sitindaon Bandingkan Demo di Era SBY: Sedang Bermain Politik

Baca juga: Beberkan Alasan Demokrat Tolak UU Cipta Kerja, SBY: Begitu Disahkan Hampir Pasti Terjadi Perlawanan

Menurutnya, hal itu menandakan persaingan politik antara PDIP dengan Demokrat, khususnya Megawati dengan SBY belum berakhir.

"Pertama ini sepertinya lagu lama yang diputar lagi. Saya sebut lagu lama karena ini bagian dari kisah lama yang belum selesai antara Ibu Mega dengan Pak SBY," ujar Burhanuddin.

Sementara berbicara soal substansi UU Cipta Kerja, Burhanuddin tidak membenarkan sikap dari pemerintah.

Menurutnya pemerintah tidak perlu memberikan statement-statament yang ujungnya justru menambah kegaduhan.

Seperti misalnya menyatakan dan menyakini ada dalang di balik aksi demo yang berujung kerusuhan tersebut, yang berakibat bisa memancing untuk saling menuding.

Karena di satu sisi dari pemerintah tidak bisa atau belum bisa membuktikan keyakinanya tersebut.

Oleh karenanya, kondisi tersebut akan dimanfaatkan oleh orang-orang yang tak bertanggung jawab dalam menggunakan media sosial.

"Yang kedua, saya ingin masuk ke substansi, menurut saya lebih baik pemerintah menghindari narasi-nararasi yang mengesankan ada dalang, meskipun faktanya ada," ungkap Burhanuddin.

"Tapi jangan dilempar ke publik, apalagi tanpa menyebutkan nama secara jelas."

"Karena istilah dalang tadi itu mengesankan pemerintah anti kritik, jadi lebih baik pemerintah memakai pendekatan konsultasi publik," jelasnya.

Baca juga: Polisi Ungkap Peran 4 Tersangka Aktivis KAMI Medan dalam Aksi Kerusuhan Demo Tolak UU Cipta Kerja

Lebih lanjut, Burhanuddin juga berpesan kepada seluruh elite politik untuk tetap bijak, dan bersikap dewasa dalam menghadapi tudingan-tudingan tersebut andai memang tidak benar.

Karena diakui bahwa memang dari pemerintah tidak memberikan tudingan secara khusus kepada pihak-pihak tertentu.

"Meskipun lagi-lagi kedewasaan elit politik yang lain juga penting," ungkapnya.

"Pertanyaannya adalah media sosial, kan pemerintah tidak pernah mengatakan satupun kata yang mengalamatkan kritikan kepada Pak SBY atau Cikeas, tetapi media sosial itu sudah menjadi semacam instruksi tersendiri," pungkasnya.

Simak videonya mulai menit awal:

Jansen Sitindaon Bandingkan Demo di Era SBY: Sedang Bermain Politik

Di sisi lain, Wasekjen Partai Demokrat, Jansen Sitindaon buka suara menanggapi tudingan yang menyebut Partai Demokrat menjadi dalang di balik kerusuhan demo Tolak Omnibus Law UU Cipta Kerja.

Dilansir TribunWow.com, Jansen mengatakan bahwa bahwa tudingan-tudingan liar tersebut sangat merugikan pihak Demokrat.

Hal itu diungkapkan Jansen dalam acara Kabar Petang 'tvOne', Kamis (15/10/2020).

Bentrokan antara massa aksi menolak UU Cipta Kerja dan kepolisian pecah di kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat, Selasa (13/10/2020).
Bentrokan antara massa aksi menolak UU Cipta Kerja dan kepolisian pecah di kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat, Selasa (13/10/2020). (Tribunnews.com/Fransiskus Adhiyuda)

Baca juga: Beberkan Alasan Demokrat Tolak UU Cipta Kerja, SBY: Begitu Disahkan Hampir Pasti Terjadi Perlawanan

Baca juga: Polisi Ungkap Peran 4 Tersangka Aktivis KAMI Medan dalam Aksi Kerusuhan Demo Tolak UU Cipta Kerja

Dalam kesempatan itu, Jansen juga menyayangkan sikap dari pemerintah yang sudah menyatakan dan menyakini ada yang mendalangi aksi demo tersebut.

Halaman
12
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved