Virus Corona

PSBB Banyak Dilanggar, Bima Arya Gamblang Sebut Pemerintah Tak Konsisten: Enggak Mudah Kultur Diubah

Wali Kota Bogor, Jawa Barat, Bima Arya angkat bicara soal banyaknya pelanggaran pembatasan sosial berskala besar (PSBB) untuk merayakan Hari Raya.

Youtube/KompasTV
Wali Kota Bogor, Bima Arya dalam acara Sapa Indonesia Malam yang tayang di kanal Youtube KompasTV, Jumat (22/5/2020). 

TRIBUNWOW.COM - Wali Kota Bogor, Jawa Barat, Bima Arya angkat bicara soal banyaknya pelanggaran pembatasan sosial berskala besar (PSBB) untuk merayakan Hari Raya Lebaran.

Dilansir TribunWow.com, Bima Arya menilai merayakan lebaran sudah menjadi kultur yang sulit dihilangkan.

Ia bahkan menyoroti banyaknya kebijakan pemerintah yang kerap berubah-ubah.

PSBB Kota Tegal ditutup
PSBB Kota Tegal ditutup (Youtube/KompasTV)

 

Akhiri PSBB, Tegal Lakukan Penyemprotan Disinfektan Skala Besar, Kerahkan 6 Water Canon dan 9 Damkar

Sebut Simalakama soal Kebijakan PSBB, Sandiaga Uno Jelaskan Tahapan New Normal yang Seharusnya

Hal itu disampaikan Bima Arya melalui kanal YouTube Kompas TV, Jumat (22/5/2020).

"Ini kan dilema antara kultur dan struktur, kultur ini kita berhadapan dengan tradisi yang sudah mengakar, yang sudah terjadi di keseharian warga selama puluhan tahun," kata Bima.

"Tradisi mudik, tradisi beli baju baru dan lain-lain."

Bima menyatakan, kebiasaan masyarakat merayakan lebaran tak bisa dengan sekejap dihilangkan karena pandemi Virus Corona.

Tak hanya itu, ia juha menyebut tak semua masyarakat memiliki pandangan yang sama soal bahaya virus dengan nama lain Covid-19 tersebut.

"Enggak mudah kultur ini dilawan, dirubah sekejap," ujar Bima.

"Enggak semua punya sense of urgency yang sama, enggak semua punya tafsir yang sama tentang Covid-19 ini."

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Jayanti tri utami
Editor: Mohamad Yoenus
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved