Sidang Sengketa Pilpres 2019

Sudah Prediksi Kalah sejak Awal, BPN Sebut Rapat Permusyawaratan Hakim MK Lebih Mengerikan

Tim Hukum BPN Teuku Nasrullah sudah prediksi Prabowo-Sandi kalah, ia curigai RPH MK hingga sebut mengerikan. Ini alasannya.

Sudah Prediksi Kalah sejak Awal, BPN Sebut Rapat Permusyawaratan Hakim MK Lebih Mengerikan
Tribunnews/JEPRIMA
Tim Hukum Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno 

TRIBUNWOW.COM - Anggota Tim Hukum Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Teuku Nasrullah, sudah memprediksi pihaknya akan kalah di sidang putusan sengketa Pilpres di Mahkamah Konstitusi (MK), Kamis (27/6/2019).

Berkaitan dengan kekalahan itu, Teuku Nasrullah mencurigai Rapat Permusyawaratan Hakim (RPH) MK yang dinilainya mengerikan.

Hal tersebut disampaikan Teuku Nasrullah dalam wawancara unggahan kanal YouTube KOMPASTV, Kamis (27/6/2019).

"Pak Teuku, seluruhnya ditolak oleh Mahkamah Konstitusi, dalil-dalil Anda atau permohonan yang Anda dan tim pengacara lainnya di muka sidang. Tanggapannya?," tanya pembawa acara Fristian Griec.

Hari Minggu KPU Tetapkan Jokowi-Maruf sebagai Presiden dan Wakil Presiden, Undang Prabowo-Sandi

Anggota Tim Hukum Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Teuku Nasrullah, sudah memprediksi pihaknya akan kalah di sidang putusan sengketa Pilpres di Mahkamah Konstitusi (MK), Kamis (27/6/2019).
Anggota Tim Hukum Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Teuku Nasrullah, sudah memprediksi pihaknya akan kalah di sidang putusan sengketa Pilpres di Mahkamah Konstitusi (MK), Kamis (27/6/2019). (YouTube KOMPASTV)

Prabowo Nyatakan Koalisi Adil dan Makmur Bubar, PAN akan Gelar Rakernas Tentukan Arah Politik

Teuku Nasrullah langsung menyebut dirinya sudah memperkirakan soal penolakan permohonan oleh MK itu sejak awal tahap sidang pembuktian.

"Ya, memang dugaan saya tentang seluruhnya ditolak sudah saya prediksi sejak awal-awal di tahap pembuktian ketika kita merujuk kepada beberapa format pertanyaan dari anggota Majelis Hakim," jawab Teuku Nasrullah.

Teuku Nasrullah juga menyinggung proses RPH yang dijalani sembilan Hakim MK yang dinilai terlalu cepat hingga ia sebut mengerikan.

"Tapi yang lebih mengerikan lagi adalah sidang ditutup hari Jumat jam 11 malam kalau saya enggak keliru," ujar Teuku Nasrullah.

Ia meyakini sidang sengketa sebelum RPH yang berlangsung pada Jumat (21/6/2019) disusul dengan dua hari libur akhir pekan sehingga tak mungkin ada RPH.

Tolak Dalil Prabowo-Sandi soal Jabatan Maruf Amin di Bank Syariah, Ini Pertimbangan MK

"Terus hakim mengatakan akan RPH setelah sidang ditutup, baru RPH malam Sabtu itu, besoknya sudah hari Sabtu."

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Ifa Nabila
Editor: Claudia Noventa
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved