Pilpres 2019

Rusuh Aksi 22 Mei 2019, Keluarga Ungkap Luka Fatal Korban Tewas saat Lihat Kondisi Jasadnya

Ayah Farhan, Syafri Alamsyah mengungkapkan ketika menjemput jenasah putranya di RSCM, di leher Farhan ada lubang berukuran kira-kira 1 cm.

Rusuh Aksi 22 Mei 2019, Keluarga Ungkap Luka Fatal Korban Tewas saat Lihat Kondisi Jasadnya
TRIBUNNEWS/DANY PERMANA
Massa aksi terlibat bentrokan dengan aparat Kepolisian di kawasan Petamburan, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019). Massa aksi yang sebelumnya berunjuk rasa di depan Bawaslu, menyerang asrama Brimob Petamburan, dan membakar beberapa kendaraan. 

TRIBUNWOW.COM - Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) meminta kepolisian mengusut dugaan penggunaan peluru tajam dalam pengamanan kericuhan di Jakarta 22 Maret silam yang mengakibatkan sedikitnya tujuh orang meninggal dan sekitar 700 luka-luka.

Sementara keluarga korban mengungkap luka-luka fatal yang dialami keluarga mereka.

Keluarga Farhan Syafero, di antaranya, yang masih berkabung tiga hari sejak kepergiannya.

Pria berusia 31 tahun itu meregang nyawa menjadi korban kerusuhan 22 Mei.

Ayah Farhan, Syafri Alamsyah mengungkapkan ketika menjemput jenasah putranya di RSCM, di leher Farhan ada lubang berukuran kira-kira 1 cm.

"Itu bolong, sampai belakang. Tembus, di sekitar tenggorokan tembus ke punggung belakang," ujar Syafri kepada BBC News Indonesia, Jumat (24/5/2019).

Lantaran tidak diotopsi, jenasah Farhan hanya diberi keterangan meninggal secara tidak wajar oleh pihak rumah sakit.

Dia menuturkan alasan jenasah putranya tidak diotopsi.

"Karena kemarin itu saya ngeliat anak saya ditelantarkan gitu aja di ruang jenazah, akhirnya kita bawa pulang langsung karena kasihan kan sudah dari jam 02.00 pagi sampai saya datang jam 07.00," kata dia.

Amien Rais Mengaku Kecewa dengan GNKR yang Mereda saat BPN Membawa Sengketa Kasus ke MK

Anggtoa TNI menunjukkan peluru yang ditemukan usai massa demonstrasi terlibat bentrok dengan aparat kepolisian di kawasan Slipi, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019). Massa aksi yang sebelumnya berunjuk rasa di depan Bawaslu, menyerang asrama Brimob Petamburan, dan membakar beberapa kendaraan.
Anggtoa TNI menunjukkan peluru yang ditemukan usai massa demonstrasi terlibat bentrok dengan aparat kepolisian di kawasan Slipi, Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019). Massa aksi yang sebelumnya berunjuk rasa di depan Bawaslu, menyerang asrama Brimob Petamburan, dan membakar beberapa kendaraan. (TRIBUNNEWS/DANY PERMANA)

Pria berusia 58 tahun ini mendesak kepolisian mengungkap penyebab kematian putranya yang dia duga karena peluru tajam.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Editor: Mohamad Yoenus
Sumber: BBC Indonesia
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved