Breaking News:

Polisi Tembak Polisi

Kata Eks Pengacara Bharada E Jelang Rekonstruksi Brigadir J: 4 Saksi Bohong Lawan 1 Saksi Jujur

Deolipa Yumara mengungkapkan lima tersangka yang dihadirkan dalam rekonstruksi  layaknya satu saksi jujur melawan empat saksi bohong.

TRIBUNNEWS/JEPRIMA
Eks Kuasa hukum Bharada Richard Eliezer alias Bharada E, Deolipa Yumara saat menunjukkan surat kuasa ketika sesi wawancara khusus dengan Tribun Network di kawasan Depok, Jawa Barat, Selasa (9/8/2022). Deolipa Yumara mengungkapkan lima tersangka yang dihadirkan dalam rekonstruksi  layaknya satu saksi jujur melawan empat saksi bohong. 

TRIBUNWOW.COM - Eks pengacara Bharada E atau Richard Eliezer yakni Deolipa Yumara memberikan respons jelang rekonstruksi kasus pembunuhan Brigadir J atau Nofriansyah Yosua Hutabarat yang akan digelar hari ini Selasa (30/8/2022).

Seperti diketahui, rekonstruksi kasus pembunuhan Brigadir J akan dilakukan di rumah dinas eks Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo di Duren Tiga, Jakarta Selatan dan rumah pribadi Ferdy Sambo di Jalan Saguling.

Sebanyak lima tersangka kasus pembunuhan Brigadir J akan dihadirkan dalam rekonstruksi itu, di antaranya Irjen Ferdy Sambo, Putri Candrawathi, Bharada E atau Richard Eliezer, Bripka Ricky Rizal (RR), dan Kuat Maruf.

Baca juga: Kejujuran PC soal Kasus Brigadir J Tergantung Ferdy Sambo, Guru Besar UI: Harus Selamatkan Suami

Dikutip dari Tribunnews.com, Deolipa Yumara mengungkapkan lima tersangka yang dihadirkan dalam rekonstruksi  layaknya satu saksi jujur melawan empat saksi bohong.

Menurutnya, saksi yang dianggap jujur adalah Bharada E sedangkan empat saksi lainnya yang berbohong adalah Ferdy Sambo, Putri Candrawathi, Bripka Ricky Rizal (RR), dan Kuat Ma’ruf.

“Kondisi Eliezer (Bharada E) ini kan satu saksi saja dia lawan empat saksi bohong. Jadi empat saksi bohong ini kan lawan satu saksi jujur, Eliezer karena di atas nama Tuhan,” katanya dalam Kabar Petang di YouTube tvOne, Senin (29/8/2022).

Adapun alasan pengibaratan saksi bohong dari Deolipa ini terkait keterangan yang berubah-ubah khususnya skenario tembak-menembak hingga dugaan pelecehan seksual yang sempat dilaporkan Putri Candrawathi di Duren Tiga serta Magelang.

“Tapi kesaksian bohong dari empat orang ini kan sudah ada sejak di Magelang, skenario pertama (tembak menembak) mereka berbohong. Kemudian pembunuhan berencana juga berbohong.”

“Jadi satu saksi malaikat melawan empat saksi setan,” paparnya.

Lebih lanjut, Deolipa mengatakan kesaksian tersangka hingga motif tidak terlalu penting tetapi alat bukti yang diuji saat rekonstruksi.

“Yang paling penting adalah pembuktian rekonstruksi itu adalah lokasi tempat alat-alat bukti. Bagaimana dinding itu robek, bagaiman visumnya, sidik jari di pistol, itu yang paling penting.”

“Kalau motif pun juga tidak bisa jadi landasan lagi,” terangnya.

Baca juga: Alasan Putri Candrawathi Tak akan Pakai Baju Tahanan saat Rekonstruksi, Beda dengan Ferdy Sambo dkk

Rekonstruksi Digelar Hari Ini, Lima Tersangka Bakal Dihadirkan

Proses rekonstruksi kasus pembunuhan Brigadir J bakal digelar di rumah dinas Ferdy Sambo di Duren Tiga, Jakarta Selatan pada Selasa (30/8/2022).

Halaman
123
Sumber: Tribunnews.com
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved