Virus Corona

BPTJ Resmi Batasi Akses dan Semua Moda Transportasi di Jabodetabek demi Cegah Corona, Ini Rinciannya

Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) menyebut, pembatasan ini dilakukan secara parsial atau menyeluruh.

Kompas.com
KRL Commuter Line. 

TRIBUNWOW.COM - Pandemi Virus Corona Covid-19 yang semakin meningkat di Indonesia membuat Kementerian Perhubungan (Kemenhub) resmi membatasi akses moda transportasi di Jabodetabek.

Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) menyebut, pembatasan ini dilakukan secara parsial atau menyeluruh.

Diketahui, per Rabu (1/4/2020) ada tambahan 149 kasus positif Virus Corona di Indonesia.

Artinya, kini jumlah pasiem menjadi 1.677 positif, dengan rincian, 1.417 dirawat, 157 meninggal dunia, dan 103 sembuh.

Ini Kata Presiden Jokowi soal Debt Collector yang Masih Menagih Cicilan kepada Masyarakat

Kasus paling banyak ditemukan di Jakarta, dengan total 808 pasien positif.

Urutan kedua ada Jawa Barat dengan 220 kasus.

Lalu ketiga, ada Banten dengan 152 kasus positif.

Bedasarkan surat edaran yang diterima Tribunnews.com, Rabu (1/4/2020), pembatasan tersebut meliputi penghentian sementara layanan kereta api (KA) jarak jauh, KA Commuter Line.

Kemudian menutup sementara kereta di Jabodetabek, membatasi operasional Moda Raya Terpadu (MRT) dan Lintas Rel Terpadu (LRT).

Hingga menutup sementara perusahaan otobus (PO) dan menghentikan layanan bus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) dari dan ke wilayah Jabodetabek.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Lailatun Niqmah
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved