Pilpres 2019

Ibaratkan Sepak Bola, Arsul Sani Kritik Parpol: Permainan Belum Usai, Ada yang Mau Pindah Lapangan

Wakil ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin, Arsul Sani mengungkapkan kritik mengenai partai koalisi yang berpindah.

Ibaratkan Sepak Bola, Arsul Sani Kritik Parpol: Permainan Belum Usai, Ada yang Mau Pindah Lapangan
KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTO
Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin, Arsul Sani. 

TRIBUNWOW.COM - Wakil ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin, Arsul Sani mengungkapkan kritik pribadinya terkait partai politik di koalisi Pilpres 2019 yang menurutnya ada yang keluar pertandingan sebelum selesai.

Hal tersebut disampaikan oleh Arsul dalam sebuah wawancara di stasiun televisi tvOne, Jumat (28/6/2019).

Mulanya, Arsul sedang mengutarakan pendapatnya bahwa tidak bisa semua partai koalisi oposisi, yang mendukung kubu 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, masuk bergabung di partai koalisi Jokowi.

Bubarkan Koalisi Adil Makmur, Prabowo Serahkan Keputusan Langkah Politik ke Masing-masing Parpol

"Kalaupun di tempatnya Bang Feri (Wakil Ketua Umum DPP Gerindra) atau kawan kawan itu ada empat partai koalisi, itu tidak semuanya diangkut sehingga semuanya jadi partai pemerintah kan tidak mungkin juga," ujar Arsul Sani.

Menurutnya, apapun partai yang bergabung di koalisi Jokowi, bergantung pada dinamika yang akan terjadi.

"Hanya barang kali di antara empat itu siapa yang katakanlah masuk, itu kan sangat tergantung pada dinamika yang akan terjadi beberapa hari dan beberapa pekan," jelasnya.

Mengenai kemungkinan Partai Gerindra bergabung, Arsul Sani menilai hal itu merupakan keputusan partai.

Disebutkannya pula, tawaran pihak 01 untuk Gerindra adalah sebagai bentuk penghormatan karena Gerindra adalah lawan dan partner yang bersikap gentle.

Gerindra: Menjadi Oposisi di Indonesia Ternyata Posisi yang Terhormat, Harus Dihormati Juga

"Saya kemarin kemarin terus terang saya bicara seperti ini, kalaupun Gerindra, ini terlepas dari Gerindra bersedia ataupun tidak bersedia, itu kan biar menjadi keputusannya," kata Arsul Sani.

"Tetapi bahwa katakanlah kami menawarkan pada Gerindra, itu sebagai sebuah bentuk pernghormatan bahwa Partai Gerindra itu sebagai lawan dan partner kontestasi itu sudah bersikap gentle."

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Roifah Dzatu Azma
Editor: Astini Mega Sari
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved