Breaking News:

Terkini Daerah

Anak Hajar Ayahnya hingga Tewas, Warga Bela Pelaku: Kalau Korban Minum Warga Tutup Pintu Semua

Warga dan pihak keluarga justru lebih bersimpati kepada pelaku yang membunuh ayahnya sendiri.

Istimewa via TribunJateng.com
Anak yang injak-injak kepala bapak di Semarang. Warga dan pihak keluarga lebih bersimpati kepada pelaku karena korban memiliki perangai yang buruk semasa hidupnya dan kerap membuat onar. 

TRIBUNWOW.COM - Berawal dari cekcok, Nur Awan Agus Santoso (54) tewas dihajar oleh anaknya sendiri Shandi Kurniawan Pratama (23).

Korban dihajar oleh pelaku ketika yang bersangkutan kelar berjualan di sebuah warung makan di kompleks ruko Jalan Jalan Sriwijaya Kelurahan Tegal Sari kec Candi Sari Kota Semarang, Kamis (13/5/2021) lalu.

Anehnya, pada kasus ini, warga dan pihak keluarga justru lebih bersimpati dan membela pelaku dibanding korban.

Kondisi korban ditemukan terkapar setelah dilakukan penganiayaan oleh anaknya perukoan Jalan Sriwijaya Kelurahan Tegal Sari kec Candi Sari Kota Semarang. Korban diketahui meninggal setelah dirawat di rumah sakit, pada Senin (17/5/2021).
Kondisi korban ditemukan terkapar setelah dilakukan penganiayaan oleh anaknya perukoan Jalan Sriwijaya Kelurahan Tegal Sari kec Candi Sari Kota Semarang. Korban diketahui meninggal setelah dirawat di rumah sakit, pada Senin (17/5/2021). (Istimewa via TribunJateng.com)

Baca juga: Wanita Sopir Taksi Online Dihajar Tukang Parkir, Pelaku Sempat Mengusir dan Pukuli Mobil Korban

Dikutip TribunWow.com dari TribunJateng.com, hal itu karena korban memiliki perangai yang buruk semasa hidupnya.

Korban diketahui meninggal dunia seusai menjalani perawatan di rumah sakit pada Senin (17/5/2021).

Berdasarkan keterangan dari kakak kandung korban, Bambang Nurwantoko, korban dan pelaku sama-sama bekerja di tempat yang sama, yakni warung penyet Lamongan.

Namun yang dipercayai oleh pemilik toko adalah pelaku, sedangkan korban hanya diajak oleh pelaku untuk berjualan.

Konflik terjadi ketika pelaku menanyakan nota hasil penjualan kepada korban.

"Anaknya menanyakan notane ndi entuk duit piro (notanya mana dapat uang berapa)," ujar Bambang saat disambangi di rumah duka, Senin (17/5/2021).

Diketahui, pertanyaan pelaku pada saat itu menyinggung korban dan membuat korban marah.

Halaman
1234
Ikuti kami di
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
Penulis: anung aulia malik
Editor: Rekarinta Vintoko
Sumber: TribunWow.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved