Breaking News:

Prostitusi Online

Ibu Curiga Lihat Jumlah Uang di Dompet Putrinya, Ternyata si Anak Jadi PSK dan Sudah Layani 40 Pria

Kasus prostitusi online yang melibatkan anak di bawah umur di Yogyakarta terungkap, setelah ibu korban melapor.

Editor: Lailatun Niqmah
TribunJogja/Miftahul Huda
Pelaku prostitusi online saat dihadirkan dalam jumpa pers di Polsek Gondokusuman, Kamis (6/5/2021). Keduanya merupakan muncikari yang menjual anak di bawah umur di Yogyakarta. 

TRIBUNWOW.COM - Kasus prostitusi online yang melibatkan anak di bawah umur di Yogyakarta terungkap, setelah ibu korban melapor.

Aparat kepolisian pun berhasil menangkap dua orang muncikari dalam bisnis prostitusi ini, yakni seorang priab berinisial MO (30) warga asal Grobogan, Jawa Tengah, dan seorang wanita berinisial AI (18), warga Candiko Rimbo, Jambi.

MO merupakan korban PHK karena pandemi Covid-19, ia kemudian mengajak AI yang merupakan temannya, untuk melakoni bisnis haram tersebut.

Baca juga: Jual Keperawanan Rp 10 Juta, Gadis Asal Blora Ini Justru Diperalat sang Muncikari Pakai Video Syur

Adapun korbannya ialah Mawar (bukan sebenarnya) yang masih berumur 14 tahun.

MO dan AI tega menjadikan Mawar sebagai pekerja seks komersial (PSK) dan dijual melalui media sosial Facebook.

Akibat perbuatan yang dilakukan itu, MO dan AI kini harus mendekam di balik jeruji penjara, setelah dipancing dan dilakukan penangkapan terhadap keduanya oleh jajaran Unit Reakrim Polsek Gondokusuman.

Kapolsek Gondokusuman, AKP Surahman menjelaskan, awal mula terbongkarnya kasus ini.

Ia mengatakan, pada tanggal 30 April ibu korban bernama TW, warga Kecamatan Gondokusuman mendatangi Polsek Gondokusuman untuk melapor jika Mawar tidak pulang selama satu malam.

Saat itu, ibu korban menyampaikan kepada petugas kepolisian adanya perubahan sikap pada anaknya.

Perubahan sikap itu dimulai sejak Februari 2021 yakni sang anak dinilai sering melamun, sering keluar rumah dan pulangnya larut malam.

Tak hanya itu, dari penuturannya, Kapolsek mengatakan perubahan paling besar yakni korban mulai menjauh dari ibunya, dan cenderung menunjukan sikap temperamen ketika ibunya menanyakan sesuatu kepada korban.

Baca juga: Sosok Muncikari Kasus Prostitusi Apartemen Bogor yang Jajakan Wanita Muda, Ternyata Gadis 17 Tahun

"Yang semakin membuat ibunya curiga, dari dompet korban ini ditemui ada uang Rp 1 juta. Sementara orang tua merasa hanya memberikan uang jajan Rp 10 ribu rupiah kepada anaknya," katanya, saat jumpa pers di Polsek Gondokusuman, Kamis (6/5/2021).

Ia menambahkan, selanjutnya Kanit Reskrim Polsek Gondokusuman melakukan penyelidikan terhadap laporan yang ditengarai bahwa korban mengalami eksploitasi seksual.

"Jajaran reskrim mendapat informasi bahwa memang benar korban dijual untuk melayani seks dengan laki-laki hidung belang," imbuhnya.

Dari keterangan saksi tersebut, tim Unit Reskrim Polsek Gondokusuam kemudian menghubungi nomor salah satu pelaku untuk memancing keluar.

"Begitu sudah keluar, mereka ditangkap di salah satu hotel di Pakualaman. Jajaran reskrim menggerebek mereka dan ada dua pelaku itu, bersama satu laki-laki," jelas Surahman.

Berdasarkan keterangan rilis yang disampaikan, korban telah melayani pria hidung belang sebanyak 40 kali.

Dari keterangan korban, Polisi menyebut untuk tarif sekali berhubungan intim mencapai Rp 500 ribu.

"Tarif itu ditentukan oleh MO nilainya Rp 500 ribu. Uangnya dibagi ke korban dan pelaku, serta untuk bayar hotel," terang dia.

Transaksi Lewat Facebook

Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved