Terkini Nasional

Anggap Jokowi Berhak Geram sampai Ancam Reshuffle, Adian Napitupulu: Kalau Tidak Marah, Lucu

Politisi PDIP Adian Napitupulu turut menanggapi kejengkelan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam Sidang Kabinet Paripurna di Istana Negara

Tribunnews.com/ Gita Irawan
Politisi Adian Napitupulu seusai diskusi di kawasan Tebet, Jakarta Selatan pada Minggu (19/1/2020). 

Dilansir TribunWow.com, hal itu ia sampaikan saat menanggapi Juru Bicara DPP PKS M Kholid dalam acara Dua Arah di Kompas TV, Senin (29/6/2020).

Sebelumnya Jokowi menyebutkan akan membuka opsi reshuffle dalam pidato arahan di Sidang Kabinet Paripurna, Kamis (18/6/2020).

 Yakini akan Ada Reshuffle terhadap Menteri, Analis Politik: Jokowi Ini Kerasukan Rakyat

Dalam pidato tersebut, Jokowi mengecam kinerja menterinya yang dinilai kurang tanggap menangani pandemi Virus Corona (Covid-19).

M Kholid menilai sikap Jokowi yang mengancam akan melakukan reshuffle hanya langkah politik.

"Kalau kita melihat ini hanya semacam politik cuci tangan. Bukan politik turun tangan," kata M Kholid.

Menurut Kholid, presiden seharusnya sudah memahami rekam jejak setiap menterinya saat pembentukan kabinet.

Ia menilai kritik presiden saat ini justru berbalik menjadi evaluasi bagi Jokowi sendiri.

Tenaga Ahli Utama KSP Ali Ngabalin (kanan) menilai persepsi Jubir DPP PKS M Kholid (kiri) tentang reshuffle dapat menyesatkan, dalam acara Dua Arah, Senin (29/6/2020).
Tenaga Ahli Utama KSP Ali Ngabalin (kanan) menilai persepsi Jubir DPP PKS M Kholid (kiri) tentang reshuffle dapat menyesatkan, dalam acara Dua Arah, Senin (29/6/2020). (Capture YouTube Kompas TV)

"Artinya ketika beliau mengkritik seperti itu, maka sebenarnya mengevaluasi diri beliau sendiri," paparnya.

Kholid kemudian memberikan gambaran seorang pemimpin yang baik akan memberikan atribusi kepada timnya saat sukses.

Sementara itu jika terjadi kegagalan, pemimpin seharusnya mengevaluasi kepemimpinannya.

Kholid menyebutkan Jokowi tampak seperti melemparkan kesalahan kepada bawahannya.

 Analis Politik Hendri Satrio Acungi Jempol Sikap Tegas Jokowi: Bentuk Leadership yang Luar Biasa

Ia bahkan menilai kegeraman Jokowi hanya sebagai narasi yang sengaja dibangun.

"Ini adalah narasi yang dibangun Bapak Presiden. Atribusi kesalahan atau atribusi kegagalan yang harusnya ada di pundak presiden menjadi burden sharing," jelas Kholid.

Ali Ngabalin kemudian menanggapi pendapat Kholid.

Menurut dia, terlalu jauh kesimpulan yang disampaikan Jubir PKS tersebut.

Ia menyebutkan persepsi tersebut dapat menyesatkan.

"Kalau Kholid bilang begitu, artinya enggak bisa memaknai ini masuk dalam persepsi-persepsi yang menyesatkan publik. Enggak usah terlalu jauh," jawab Ali Ngabalin.

Menurut Ngabalin, wajar jika Jokowi menegur para menterinya dalam situasi krisis saat ini.

"Sebagai seorang pemimpin, sebagai kepala negara, mendorong para menteri dan lembaga tentu saja dalam situasi seperti ini," jelas Ngabalin.

"Artinya selama ini chemistry yang sama. Kementerian dan lembaga bekerja sekeras mungkin memberikan pandangan," tambahnya. (TribunWow.com/Brigitta Winasis)

Ikuti kami di
Penulis: Brigitta Winasis
Editor: Ananda Putri Octaviani
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved