Virus Corona

Frustasi saat Isolasi Diri? Berikut Teknik Pernapasan yang Benar agar Tak Panik Hadapi Corona

Jika Anda mulai frustasi karena isolasi diri, jangan khawatir Anda bukan satu-satunya dan itu adalah perasaan yang sangat normal.

Shineonyoga.ca
Ilustrasi yoga - Berikut Teknik Pernapasan yang Benar agar Tak Panik Hadapi Corona 

TRIBUNWOW.COM - Jika Anda mulai frustasi karena isolasi diri, jangan khawatir Anda bukan satu-satunya dan itu adalah perasaan yang sangat normal.

Meskipun normal, bukan berarti itu adalah hal yang menyenangkan.

Dikutip TribunWow.com dari metro.co.uk, jika perasaan ini terus menumpuk, hal itu mungkin juga menyebabkan kecemasan atau panik luar biasa.

Menurut American Institute of Stress, menarik napas dalam-dalam (pernapasan perut) selama 20-30 menit per hari dapat mengurangi kecemasan dan stres.

Jangan Makan Berlebih saat Buka Puasa Ramadan, Bisa Timbulkan Obesitas sampai Penyakit Jantung

Teknik itu tidak hanya berguna ketika rasa panik melanda, tetapi juga dapat bermanfaat untuk pencegahan.

Jika Anda belum pernah mengalami serangan panik sebelumnya, ini bisa sangat menakutkan.

Gejala-gejalanya meliputi detak jantung kencang, berkeringat, badan gemetar, sesak napas, merasa akan pingsan atau mual dan perasaan takut mati.

Anda mungkin mengalami beberapa gejala ini, hanya satu di antaranya atau yang lain.

Serangan panik dapat berlangsung hingga 20 menit.

Anda mungkin sering mengalaminya saat menghadapi situasi yang sangat menegangkan, seperti pandemi.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Jayanti tri utami
Editor: Ananda Putri Octaviani
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved