Terkini Internasional

Alasan Mahathir Mohamad Mundur Terungkap, Disebut karena Tak Mau Kerja Sama dengan UMNO

Mahathir yang tidak ingin bersinggungan dengan UMNO, di mana pemimpinnya disebut korup dan melakukan serangkaian kesalahan fatal.

Alasan Mahathir Mohamad Mundur Terungkap, Disebut karena Tak Mau Kerja Sama dengan UMNO
Mohd RASFAN / AFP
Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad 

TRIBUNWOW.COM - Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad memutuskan untuk mundur karena tak ingin bekerja sama dengan Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO).

Pernyataan itu disampaikan Sekretaris Jenderal Partai Aksi Demokratik (DAP) sekaligus Menteri Keuangan Lim Guan Eng dalam pernyataan tertulis.

Dilansir The Star, Senin (24/2/2020), Lim menyatakan, DAP akan tetap mendukung Mahathir Mohamad, dan bakal diumumkan di pertemuan darurat koalisi Pakatan Harapan.

Anwar Ibrahim Mengaku Kaget Dikhianati, Ambisi Gantikan Mahathir Mohamad sebagai PM Malaysia Kandas

Dia menuturkan bahwa Dr M, julukan Mahathir, memutuskan mundur sebagai Malaysia'>PM Malaysia karena dia tidak ingin bekerja sama dengan UMNO.

Sebagai informasi, UMNO merupakan bekas kendaraan politik politisi berusia 94 tahun itu sejak 1946 silam hingga 2016, sebelum dia mendirikan Partai Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu).

Melalui UMNO yang menjadi motor koalisi Barisan Nasional, Mahathir sempat menduduki jabatan sebagai orang nomor satu "Negeri "Jiran" pada 1981 sampai 2003.

Namun, pada 2016, dia membawa Bersatu bergabung dengan koalisi oposisi, Pakatan Harapan, yang dipimpin mantan musuh politiknya, Anwar Ibrahim.

Secara bersamaan, keduanya mengalahkan Barisan yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Najib Razak dalam pemilihan Mei 2018 lalu.

"Konsistensi dan keputusan untuk menentang UMNO seharusnya didukung oleh seluruh rakyat Malaysia," jelas menteri 59 tahun itu.

Lim berujar, DAP memuji posisi politik Mahathir yang tidak ingin bersinggungan dengan UMNO, di mana pemimpinnya disebut korup dan melakukan serangkaian kesalahan fatal.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Lailatun Niqmah
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved