Komisioner KPU Terjaring OTT KPK

Di Mata Najwa, Abraham Samad Sebut Revisi UU sebagai Pelemahan: Kejayaan KPK Tinggal Sejarah

Mantan Ketua KPK Abraham Samad menyebut revisi undang-undang sebagai upaya melemahkan KPK.

Capture Youtube Najwa Shihab
Mantan Ketua KPK Abraham Samad berpendapat revisi UU semakin melemahkan KPK, dalam tayangan Mata Najwa, Rabu (15/1/2020). 

TRIBUNWOW.COM - Mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abraham Samad menyebut revisi undang-undang sebagai upaya melemahkan KPK.

Hal itu ia sampaikan dalam salah satu segmen tayangan Mata Najwa yang mengangkat tema "Menakar Nyali KPK".

Awalnya, ia diminta menanggapi rencana penggeledahan yang akan dilakukan KPK terhadap kantor DPP Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP).

Ketua Dewan Pengawas KPK Tumpak Panggabean dan mantan Ketua KPK Abraham Samad dalam tayangan Mata Najwa, Rabu (15/1/2020).
Ketua Dewan Pengawas KPK Tumpak Panggabean dan mantan Ketua KPK Abraham Samad dalam tayangan Mata Najwa, Rabu (15/1/2020). (Capture Youtube Najwa Shihab)

 

KPK Mengaku Belum Dapat Izin Dewas untuk Geledah PDIP meski Sudah Mengajukan: Kami Tak Bisa Apa-apa

Sebelumnya ada dugaan politisi PDIP turut terlibat dalam kasus suap komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Abraham kemudian membandingkan dengan KPK saat masa kepemimpinannya pada 2011-2015.

"Proses penggeledahan di sebuah kantor partai politik itu adalah hal yang luar biasa," kata Abraham Samad, Rabu (15/1/2020).

"Di masa lalu kita menggeledah PKS, kemudian Demokrat, dan juga PPP waktu Suryadarma Ali (menjabat Ketua Umum)," lanjutnya.

Menurut Abraham, penggeledahan itu adalah hal yang biasa saja, seperti penggeledahan kantor lainnya.

Ia menyebutkan penggeledahan yang dapat diadakan KPK saat ini menjadi luar biasa karena dilakukan setelah revisi UU KPK Nomor 19 Tahun 2019.

"Makanya saya menganggap, kenapa hari ini menjadi polemik dan kenapa menjadi luar biasa?" katanya.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Brigitta Winasis
Editor: Ananda Putri Octaviani
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved