Kabinet Jokowi

Tetap di Oposisi, PKS Akui Pernah Ditawari Masuk Koalisi oleh Parpol hingga Orang Terdekat Jokowi

Wakil Ketua Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Hidayat Nur Wahid menyebut pihaknya pernah mendapat tawaran bergabung dalam koalisi.

Tangkapan Layar YouTube Talk Show tvOne
Wakil Ketua Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Hidayat Nur Wahid 

TRIBUNWOW.COM - Wakil Ketua Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Hidayat Nur Wahid menyebut pihaknya pernah mendapat tawaran bergabung dalam koalisi.

Hidayat Nur Wahid menyatakan bahwa tawaran tersebut diberikan oleh dua oknum yang tak dapat ia sebutkan namanya.

Dilansir TribunWow.com, hal itu disampaikan Hidayat Nur Wahid dalam acara 'FAKTA' yang diunggah kanal YouTube Talk Show tvOne, Senin (21/01/2019).

Hidayat mengungkapkan, pihaknya mendapat tawaran tersebut secara langsung maupun tidak langsung.

Soal Prabowo Jadi Menteri, PDIP Maklumi Banyak yang Menolak: Kami yang Berkeringat, Dia yang Nikmati

Wishnutama, Erick Thohir, dan Nadiem Makarim: 3 Calon Menteri Muda yang Diharapkan Bawa Perubahan

"Kalau secara langsung juga pernah (dapat tawaran), secara tidak langsung juga pernah, tapi tawarannya berbeda-beda," kata Hidayat.

Menurutnya, kala itu PKS mendapat tawaran dari partai politik (parpol) pendukung Presiden Joko Widodo (Jokowi).

"Kalau secara langsung, menawarkan langsung saja gabung, tapi ini (yang menawarkan) adalah kawan-kawan di partai pendukung beliau (Jokowi)," ucap Hidayat.

Bahkan, tak hanya dari parpol, PKS disebut Hidayat juga mendapat tawaran masuk koalisi oleh orang terdekat Jokowi.

"Tapi ada orang yang sangat dekat dengan lingkaran Pak Jokowi yang kemudian mengundang untuk bertemu," ungkapnya.

Hidayat mengaku tawaran pertemuan tersebut disampaikan kepada politisi PKS, Sohibul Iman, dan kepada dirinya.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Jayanti tri utami
Editor: Maria Novena Cahyaning Tyas
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved