Ibu Kota Baru

Sebut Jokowi Feodalisme, Fahri Hamzah dan Fadli Zon Disentil Maruarar: Kau Punya Bakat Jadi Kawannya

Maruarar Sirait membantah tudingan Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah yang menyebut Presiden Joko Widodo (Jokowi) bergaya feodalisme. Ia pun beri sindiran.

Sebut Jokowi Feodalisme, Fahri Hamzah dan Fadli Zon Disentil Maruarar: Kau Punya Bakat Jadi Kawannya
Capture Indonesia Lawyers Club
Anggota Komisi XI DPR RI Fraksi PDIP, Maruarar Sirait membantah tudingan Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah yang menyebut Presiden Joko Widodo (Jokowi) bergaya feodalisme. 

TRIBUNWOW.COM - Anggota Komisi XI DPR RI Fraksi PDIP, Maruarar Sirait membantah tudingan Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah yang menyebut Presiden Joko Widodo (Jokowi) bergaya feodalisme.

Sebelumnya, Fahri Hamzah mengatakan Jokowi tidak bisa diseret dalam standar berpikir sebagai kepala negara maka ia menyebutnya memiliki unsur feodalisme.

Dilansir TribunWow.com, hal tersebut disampaikan keduanya dalam program unggahan kanal YouTube Indonesia Lawyers Club, Selasa (20/8/2019).

Maruarar Sirait mulanya mengatakan akan mengatakan secara blak-blakan.

Dirinya meluruskan perihal utang negara Indonesia yang digunakan untuk membangun jalan.

"Jadi saya mau ngomong blak-blakan, jadi Pak Fahri kalau soal utang kita belajar sama-sama, dibanding Amerika dan sebagainya, rasio utang kita masih sangat rendah, masalahnya utang kita untuk apa, kelihatan, untuk bangun jalan dan sebagainya. "

"Masa gitu aja enggak ngerti sih? Keterlaluan gitu kita," ujar Maruarar Sirait.

Ia lantas menegaskan bahwa mengenai izin memindahkan ibu kota, Jokowi telah meminta di depan para MPR, DPR, hingga DPD.

"Dia (Jokowi) ngomong di forum MPR DPR DPD bagaimana meminta izin. Dia orang yang paling kuat di Indonesia tapi punya tata krama."

"Menghormati, izin, 'saya mau pindahkan ibu kota' ada sopan santun, biarkan jadi wacana," sebutnya.

Fahri Hamzah Sebut Jokowi Punya Pembisik yang Menjerumuskan ke Hal Tak Benar: Presiden Harus Dipepet

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Roifah Dzatu Azma
Editor: Lailatun Niqmah
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved