Breaking News:

Terkini Daerah

Rudapaksa 12 Santriwati hingga Melahirkan, HW Paksa Korban Jadi Kuli Bangunan, Begini Nasib Bayinya

Guru pesanntren di Kota Bandung, Jawa Barat, berinisial HW (36), harus mendekam di penjara seusai merudapaksa 12 santriwatinya.

Istimewa via TribunJabar.id
HW, guru ngaji bejat yang rudapaksa 12 santriwati di bawah umur hingga hamil. 

TRIBUNWOW.COM - Guru pesanntren di Kota Bandung, Jawa Barat, berinisial HW (36), harus mendekam di penjara seusai merudapaksa 12 santriwatinya.

Dilansir TribunWow.com, dalam melancarkan aksinya, HW biasanya mengiming-imingi akan membayar biaya kuliah para korban.

Tak hanya itu, HW juga berjanji akan bertanggungjawab jika para korban hamil.

Janji manis HW itu tercantum dalam surat dakwaan dan diuraikan dalam poin-poin penjelasan korban.

Baca juga: Guru Pesantren Cabuli 12 Santriwati sejak 2016 hingga 2021, 2 Korban Hamil dan 8 Sudah Melahirkan

Baca juga: Emosi Bakar Penjual Sosis, Preman di Tangerang Kabur Ngaku Mau Taubat di Pesantren

Demi memenuhi nafsu bejatnya, HW turut berjanji akan menjamin masa depan para korban.

Mulai dari berjanji akan menjadikan polisi wanita (polwan) hingga pengurus pesantren.

"Ia juga menjanjikan akan membiayai kuliah dan mengurus pesantren," ucap jaksa, dikutip dari TribunJabar.id, Kamis (9/12/2021).

"Terdakwa menjanjikan anak akan dibiayai sampai kuliah."

Dari 12 santriwati yang dirudapaksa HW, sejumlah korban bahkan sudah hamil berulangkali.

Hal tersebut disebabkan karena HW juga berkali-kali melakukan aksi bejatnya terhadap para korban.

Perbuatan bejat itu dilakukan HW sejak 2016 hingga 2019.

Halaman
123
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved