Breaking News:

Virus Corona

Dinyatakan Aman dan Bermanfaat, Anak Usia 5-11 Tahun akan Segera Bisa Mendapat Vaksin Covid-19

Izin tersebut diajukan pada Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) pada Kamis (7/10/2021)

Tribun Lampung/Deni Saputra
Siswa mengikuti pembelajaran tatap muka (PTM) di UPT SD Negeri 2 Rajabasa, Rajabasa, Lampung Senin (13/9/2021). Jika disetujui, Pelajar SD akan bisa mendapatkan vaksin Covid-19. 

TRIBUNWOW.COM - Perusahaan Farmasi Pfizer dan BioNTech tengah mengajukan izin penggunaan darurat untuk penggunaan vaksin Covid-19 Pfizer bagi anak berusia 5-11 tahun di Amerika Serikat (AS).

Izin tersebut diajukan pada Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) pada Kamis (7/10/2021) setelah vaksin tersebut dinyatakan aman dan bermanfaat bagi anak berusia 5 hingga 11 tahun. 

Dilansir dari The New York Times, pihak FDA mengonfirmasi akan bergerak cepat dan telah mengagendakan pertemuan dengan perusahaan farmasi tersebut pada 28 Oktober mendatang. 

Baca juga: Studi: Oximeter Bantu Selamatkan 50 Persen Pasien Covid-19 Berisiko Tinggi yang Isolasi Mandiri

Baca juga: Studi CDC Ungkap Kelompok yang Berisiko Alami Long Covid setelah Sembuh dari Covid-19

Sedangkan pertemuan penasihat ahli untuk Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) telah dijadwalkan pada 2 dan 3 November.

Menurut informasi yang beredar di sana, rekomendasi C.D.C. biasanya merupakan kata terakhir pemerintah federal tentang kebijakan vaksin.

Artinya, jika vaksin bagi anak usia 5-11 tahun disetujui, diperkirakan pada akhir tahun ini AS akan memulai vaksinasi bagi anak-anak.

“Dengan kasus baru pada anak-anak di AS yang terus berada pada tingkat tinggi, penyerahan ini merupakan langkah penting dalam upaya berkelanjutan kami melawan Covid-19,” kata Pfizer, Kamis (7/10/2021).

Pfizer telah merekomendasikan untuk memberi anak-anak sepertiga dari dosis dewasa.

Bergantung pada formulasi apa Pfizer menghasilkan dosis pediatrik, yang mungkin memerlukan penambahan jumlah pengencer yang berbeda untuk setiap injeksi atau menggunakan botol atau jarum suntik yang berbeda.

Perusahaan diharapkan menjelaskan metode yang akan digunakan dalam pengajuannya ke FDA.

Baca juga: Peneliti AS-Australia Ungkap Data yang Kuatkan Teori Virus Penyebab Covid-19 Berasal dari China

Regulator harus memeriksa kemurnian dan stabilitas dosis vaksin yang diproduksi secara massal dan menentukan bahwa vaksin tersebut sesuai dengan kualitas dan potensi dosis yang diberikan kepada anak-anak dalam uji klinis.

Dr. Walt A. Orenstein, seorang ahli epidemiologi di Emory University dan mantan direktur program imunisasi AS, mengatakan bahwa untuk membuat keputusan vaksin dengan cepat tetapi hati-hati, diskusi publik sangat penting.

Disebutkan bahwa di AS banyak orang tua yang bimbang antara ketakutan akan Covid-19 dan ketakutan akan efek samping dari vaksin anak.

Jika mereka tidak terlalu khawatir tentang konsekuensi dari infeksi Virus Corona, katanya, kekhawatiran tentang kemungkinan efek samping akan menjadi prioritas utama mereka.

Jika mereka lebih khawatir, efektivitas vaksin akan lebih penting.

Seperti vaksin lainnya, dokter anak akan memainkan peran penting dalam mengurangi kecemasan orang tua.

Hasil Uji pada Anak

Uji klinis Pfizer untuk anak-anak tidak dimaksudkan untuk menarik kesimpulan yang berarti tentang kemampuan vaksin untuk mencegah penyakit atau rawat inap.

Sebaliknya, para peneliti melihat tingkat antibodi, membandingkannya dengan yang telah memberikan perlindungan tinggi pada orang dewasa.

Regulator diharapkan membandingkan respon imun dengan data efikasi vaksin pada populasi orang dewasa.

Halaman
12
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved