Breaking News:

Terkini Nasional

Vaksinasi Gotong Royong Dituding Menggunakan Vaksin Hibah, Erick Thohir: Mohon Maaf, Masyaallah

Menteri BUMN Erick Thohir menegaskan membantah sejumlah tudingan miring terkait Vaksinasi Gotong Royong.

YouTube Kompas TV
Menteri BUMN Erick Thohir buka suara soal Vaksinasi Gotong Royong yang menui pro dan kontra, Selasa (13/7/2021). Erick Thohir menegaskan membantah sejumlah tudingan miring terkait Vaksinasi Gotong Royong. 

TRIBUNWOW.COM - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir buka suara terkiat polimik Vaksinasi Gotong Royong.

Dirinya menjawab sejumlah tuduhan yang dilayangkan terkait Vaksinasi berbayar dari pemerintah tersebut.

Dilansir TribunWow.com, Erick Thohir menegaskan bahwa Vaksinasi Gotong Royong, baik bagi badan usaha maupun individu, sesuai kebijakan vaksinasi yang telah ditetapkan pemerintah.

Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) meninjau vaksinasi massal di Tennis Indoor Senayan, Jakarta, 16 Juni 2021. Terbaru, Jokowi menyampaikan pesan terkait Covid-19 di akun Instagram miliknya @jokowi, Kamis (24/6/2021).
Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) meninjau vaksinasi massal di Tennis Indoor Senayan, Jakarta, 16 Juni 2021. Terbaru, Jokowi menyampaikan pesan terkait Covid-19 di akun Instagram miliknya @jokowi, Kamis (24/6/2021). (Instagram/@jokowi)

Baca juga: Lebih dari 200 Pekerja di Pusat Vaksinasi Malaysia Dinyatakan Positif Covid-19, Layanan Dihentikan

Ia menjelaskan, Vaksinasi Gotong Royong yang dilakukan sama sekali tidak menggunakan APBN.

"Ada tuduhan ini memakai APBN, Vaksin Gotong Royong itu sejak awal tidak memakai APBN," ujar Erick Thohir dikutip dari KompasTV, Selasa (13/7/2021).

Erick Thohir juga menepis tuduhan lain terkait program vaksinasi berbayar tersebut.

Ia dengan tegas membantah bahwa vaksin yang dijual merupakan vaksin hibah dari negara lain.

"Lalu kemarin ada tuduhan, ini jangan-jangan vaksin sumbangan dipakai. Aduh, masyaallah," kata Erick Thohir.

Baca juga: Menerima Vaksin Covid-19 Bikin Hasil Swab Antigen Positif? Periksa Fakta dari Ahlinya

Baca juga: Akhirnya Ditunda, Menkes Budi Ungkap Alasan Pemerintah Adakan Vaksinasi Mandiri Lewat Kimia Farma

Sebagai contoh, Pemerintah Uni Emirat Arab sebelumnya menyumbang 500.000 dosis vaksin Sinopharm ke Indonesia.

Erick Thohir menegaskan, BUMN tak menggunakan vaksin hibah mana pun untuk dikomersilkan.

Halaman
123
Sumber: TribunWow.com
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Klasemen PON XX Papua

pon xx papua
No Kontingen Jumlah
1 Bali 1 1 0 2
2 Papua 1 1 0 2
3 Daerah Khusus Ibukota Jakarta 0 0 2 2
4 Jawa Barat 0 0 2 2
5 Aceh 0 0 0 0
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved