Breaking News:

Terkini Nasional

Sarankan Ganjar Gandeng Partai Lain demi Maju Pilpres 2024, Pengamat: Ujung-ujungnya Dikucilkan PDIP

Pengamat Politik Universitas Al Azhar Indonesia, Ujang Komarudin menyebut Ganjar Pranowo tak mungkin maju Pilpres 2024 melalui PDI Perjuangan (PDIP).

YouTube KompasTV
Pengamat Politik Ujang Komarudin dalam saluran YouTube Kompas TV, Senin (9/3/2020). Terbaru, Ujang Komarudin menyebut Ganjar Pranowo bisa maju di Pilpres 2024 tanpa dukungan PDIP. 

TRIBUNWOW.COM - Pengamat Politik Universitas Al Azhar Indonesia, Ujang Komarudin menyebut Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo tak mungkin maju Pilpres 2024 melalui PDI Perjuangan (PDIP).

Dilansir TribunWow.com, hal itu ia ungkapkan menanggapi isu merenggangnya hubungan Ganjar dengan partai pengusung Presiden Joko Widodo (Jokowi) itu.

Menurut Ujang, seusai isu konflik ini, semakin kecil kemungkinan Ganjar mencalonkan diri sebagai presiden 2024 melalui PDIP.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat ditanyakan perihal survei calon presiden favorit anak muda yang diselenggarakan oleh Lembaga Indikator Politik Indonesia.
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo saat ditanyakan perihal survei calon presiden favorit anak muda yang diselenggarakan oleh Lembaga Indikator Politik Indonesia. (YouTube Kompastv)

Baca juga: M Qodari: Peluang Sudah Habis, Ganjar Pranowo Perlu Maju Lewat Partai Lain sebagai Calon Presiden

Baca juga: Sosok Ganjar Pranowo, Gubernur Jateng yang Jadi Sorotan Gara-gara Tak Diundang di Acara PDIP

Ia pun menyinggung keberadaan putri Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri, Puan Maharani.

"Kecil peluang Ganjar bisa dicapreskan oleh PDIP. Karena PDIP punya putri mahkota," ujar Ujang, dikutip dari Tribunnews.com, Minggu (23/5/2021).

Ujang justru menyebut Ganjar bisa menggandeng partai lain untuk bisa mencalonkan diri sebagai presiden.

Namun, Ganjar disebutnya harus memiliki elektabilitas yang tinggi.

"Mungkin-mungkin saja Ganjar nyapres dari partai lain. Syaratnya elektabilitasnya harus tinggi dan berpotensi menang," sambungnya.

Meski kecil kemungkinan didukung PDIP, menurut Ujang, Ganjar tak boleh menghapus cita-cita menjadi presiden.

Ujang menyebut hal terpenting yang perlu Ganjar lakukan adalah menjalankan tugas gubernur sebaik mungkin.

"Yang harus dilakukan Ganjar, terus jalan saja dengan niatnya. Masa iya punya cita-cita nyapres tak boleh. Maju terus pantang mundur saja."

"Walaupun ujung-ujungnya akan dikucilkan PDIP. Berkinerja baik sebagai Gubernur, itu akan jadi modal untuk naikkan elektabilitas," tukasnya.

Baca juga: Saat PDIP Sengaja Tak Undang Ganjar Pranowo di Acara Partai, M Qodari: Sudah Perang Terbuka

Baca juga: Nama Ganjar Pranowo Trending di Twitter seusai Tak Diundang di Acara PDIP, Hubungan Renggang?

Bambang Wuryanto: Ganjar Kebablasan 

Sebelumnya, Ketua Ketua DPP PDIP Bidang Pemenangan Pemilu Bambang Wuryanto, menganggap Ganjar selama ini sudah bersikap kelewatan.

Hal itulah yang membuat PDIP sengaja tak mengundang Ganjar dalam acara partai berlambang banteng itu. 

"Tidak diundang! (Ganjar) wis kemajon (kelewatan atau kebablasan)," kata Bambang, dikutip dari TribunJateng.com, Minggu (23/5/2021).

"Yen kowe pinter, ojo keminter (kalau kamu pintar, jangan merasa jadi orang pintar)."

Selain itu, Bambang mengatakan Ganjar terlalu berambisi maju Pilpres 2024 mendatang.

Padahal menurut dia, PDIP sudah sejak lama memberikan sinyal bahwa sikap Ganjar yang terlalu ambisius maju di Pilpres 2024 itu tidak baik.

Sikap Ganjar itulah yang disebutnya merusak keharmonisan partai.

Halaman
12
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved