Breaking News:

Terkini Daerah

Tarik Paksa Anak dari Tangan Ibunya, Ayah Kandung Rudapaksa Korban di Hutan Beralaskan Tikar

Seorang pria berinisial YKS menjadi pelaku pemerkosaan terhadap anak kandungnya SLBK (13).

Penulis: Brigitta Winasis
Editor: Mohamad Yoenus
Pos-Kupang.com/Petrus Piter
Kapolres Sumba Barat, AKBP FX Irwan Arianto, sedang menunjuk 3 pelaku kejahatan yakni paling kanan pelaku pemerkosaan anak kandung, paling kiri pelaku pemerkosaan keponakan dan tengah, pelaku pencurian kendaraan bermotor (curanmor) pada acara jumpa pers yang berlangsung di markas Kepolisian Resor Sumba Barat, Rabu (11/5/2021). 

TRIBUNWOW.COM - Seorang pria berinisial YKS menjadi pelaku pemerkosaan terhadap anak kandungnya SLBK (13).

Keduanya adalah warga Kampung Umakapatung, Desa Malinjak, Kecamatan Katikutana Selatan, Kabupaten Sumba Tengah.

Dilansir TribunWow.com dari Pos-Kupang.com, korban masih duduk di bangku kelas III SMP.

Kapolres Sumba Barat, AKBP FX Irwan Arianto, sedang menunjuk 3 pelaku kejahatan yakni paling kanan pelaku pemerkosaan anak kandung, paling kiri pelaku pemerkosaan keponakan dan tengah, pelaku pencurian kendaraan bermotor (curanmor) pada acara jumpa pers yang berlangsung di markas Kepolisian Resor Sumba Barat, Rabu (11/5/2021).
Kapolres Sumba Barat, AKBP FX Irwan Arianto, sedang menunjuk 3 pelaku kejahatan yakni paling kanan pelaku pemerkosaan anak kandung, paling kiri pelaku pemerkosaan keponakan dan tengah, pelaku pencurian kendaraan bermotor (curanmor) pada acara jumpa pers yang berlangsung di markas Kepolisian Resor Sumba Barat, Rabu (11/5/2021). (Pos-Kupang.com/Petrus Piter)

Baca juga: Termakan Bujuk Rayu Pacar, ART Asal Lampung Ini Dirudapaksa saat Tidur, Begini Kronologinya

Tindakan pemerkosaan terjadi dua kali, yakni pada 21 April 2021 dan 4 Mei 2021.

Kapolres Sumba Barat AKBP FX Irwan Arianto membenarkan kejadian tersebut, Kamis (13/5/2021).

Ia mengungkapkan kronologi kejadian YKS melakukan pemerkosaan terhadap anak kandungnya sebanyak dua kali di rumahnya.

Kejadian pertama pada 21 April 2021 pukul 12.00 WITA ketika SLBK sedang tidur di kamarnya.

Tiba-tiba pelaku masuk ke kamar tersebut dan menarik korban keluar kamar menuju kamar pelaku.

Sang ayah lalu membanting pelaku di tempat tidur.

Ia mengancam korban agar tidak melawan.

Pemerkosaan kedua terjadi pada 4 Mei 2021 sekitar pukul 22.00 WITA.

Saat itu SLBK sedang tidur bersama ibunya, SWL.

Pelaku bangun dari tidur lalu membangunkan korban yang sudah tidur.

Ia mencoba memaksa melepas pakaian korban yang sudah tidur.

Baca juga: Diam-diam Sukai Anak Gadis Tetangganya, Bujangan 30 Tahun Hampir Rudapaksa Korban saat Bertamu

Namun korban memberontak dan menendang pelaku.

Bukannya urung, sang ayah justru meninju korban di bagian hidung dan pipi.

Akibatnya hidung korban berdarah.

Pelaku lalu menarik tangan korban dan menyeretnya keluar rumah.

Ia membasuh hidung korban yang berdarah.

Beberapa waktu kemudian pelaku masuk ke dalam rumah.

Baca juga: Pengakuan Pedofil Cabuli 35 Remaja Pria di Prabumulih, Sering Jual Diri dan Pasang Tarif Rp25 Ribu

Halaman
12
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved