Breaking News:

Kapal Selam Nanggala 402

Sosok Kolonel Iwa, Eks Komandan KRI Nanggala 402 yang Terbaring Sakit, Jual Rumah untuk Pengobatan

Inilah sosok Kolonel Laut (P) Iwa Kartiwa, Mantan Komandan KRI Nanggala 402. Kondisinya kini memprihatinkan.

Dok. Pelopor Passus Kapal Selam Kolonel Laut (P) Iwa Kartiwa via Kompas.com
Foto-foto Mantan Komandan Satuan Kapal Selam TNI AL Kolonel Laut (P) Iwa Kartiwan semasa masih sehat dan bertugas yang kini terbaring sakit di kediamannya Tasikmalaya. 

TRIBUNWOW.COM - Inilah sosok Kolonel Laut (P) Iwa Kartiwa, Mantan Komandan Satuan Kapal Selam (Satsel) sekaligus Mantan Komandan KRI Nanggala 402.

Dikutip dari Kompas.com, Iwa Kartiwa saat ini terbaring sakit dan kondisinya memprihatinkan.

Tubuh Iwa Kartiwa semakin kurus dan sulit berbicara karena arena sakit paru-paru kronis yang dideritanya.

Di sisi lain, Iwa Kartiwa sudah menganggap kapal selam Indonesia adalah bagian dari hidup.

Iwa selalu mengelus badan kapal selam, bagai seorang kakak mengelus kepala adiknya.

Baca juga: Suasana Tabur Bunga untuk Awak KRI Nanggala 402 Penuh Duka, Ada yang Pingsan hingga Dievakuasi

Iwa juga menganggap 53 kru KRI Nanggala 402 yang gugur adalah para anak kesayangannya.

Para kru KRI Nanggala 402 tersebut selalu mendatangi Kolonel Iwa.

Bahkan para prajurit TNI Angkatan Laut itu selalu bergantian mengantarkan Iwa dari Surabaya ke Tasikmalaya, Jawa Barat, sebelum Iwa sakit parah.

Hal tersebut disampaikan Ibu kandung Iwa, Momoh (83) kepada Kompas.com di kediamannya di Tasikmalaya, Sabtu (1/5/2021).

"Dia (Kolonel Iwa) sangat menyayangi kapal selam seperti adiknya sendiri. Yang kemarin kejadian 53 orang kru Nanggala itu, setiap saat selalu pulang-balik mengunjungi Iwa. Seperti ada yang bilang mau nikah dan konsultasi," ujar Momoh.

Hubungan Dekat dengan Kru dan Kapal Selam

Sebelum KRI Nanggala-402 tenggelam, menurut Momoh, sejumlah kru kapal selam juga datang mengunjungi Iwa.

"Mereka juga gantian antar Iwa pulang ke Tasikmalaya karena sudah enggak bisa pakai kereta. Mereka anak kesayangan Iwa," ujar Momoh yang juga Ibu kandung mantan Kapolda Jabar, Irjen Pol (Purn) Anton Charliyan.

Momoh menceritakan, saat KRI Nanggala-402 mengalami kecelakaan, Iwa tak bisa tidur.

Ia pun menemani anaknya yang terbaring sakit tak berdaya dan tak bisa bicara tersebut.

Baca juga: Skenario Pengangkatan KRI Nanggala 402, TNI AL Gandeng SKK Migas

Momoh meminta Iwa untuk tidak terlalu memikirkan kejadian tersebut, karena kondisinya yang juga sedang sakit berat.

Namun, Iwa tetap saja menangis dan ingin mendapatkan setiap informasi rinci terkait perkembangan kapal selam dan kru yang hilang kontak.

"Saat itu, Ibu juga enggak bisa tidur. Ibu minta ke Iwa jangan terlalu berpikir keras kejadian itu, tapi Iwa kekeh. Dan kalau Iwa tidak sakit, mungkin sama tidak selamat. Pak Iwa enggak bisa bilang apa-apa saat itu," kata Momoh sembari mengusap air mata saat bercerita.

Momoh saat ini hanya berharap anaknya tersebut sembuh kembali dan aktif lagi mengemban tugas dan amanat negara.

Saat ini, Iwa sengaja mengambil cuti dari pekerjaannya karena kondisi kesehatannya yang sakit parah dan sedang dalam pengobatan.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved