Breaking News:

Kapal Selam Nanggala 402

Fakta Oknum Polisi yang Komentar Negatif soal KRI Nanggala 402, Diduga Depresi hingga Bakal Dipidana

Seorang oknum polisi berinisial Aipda F ditangkap karena mengunggah pernyataan tidak pantas terkait peristiwa tenggelamnya KRI Nanggala-402 di medsos.

TribunnewsBogor.com/Mohamad Afkar Sarvika
Ilustrasi borgol. Seorang oknum polisi berinisial Aipda F ditangkap karena mengunggah pernyataan tidak pantas terkait peristiwa tenggelamnya KRI Nanggala-402 di medsos. 

TRIBUNWOW.COM - Seorang oknum polisi berinisial Aipda F yang bertugas di Polsek Kalasan, diamankan Polda DIY pada Minggu (25/4/2021) malam.

Pasalnya, yang bersangkutan dianggap telah mengunggah pernyataan tidak pantas terkait peristiwa tenggelamnya KRI Nanggala 402 di media sosial.

Atas perbuatan yang dilakukan itu, F terancam mendapatkan sanksi kode etik dan pidana.

Baca juga: Nasib Oknum Polisi yang Berkomentar Negatif soal KRI Nanggala 402, Kabareskrim: Proses Pidana

Sebab, tindakan yang dilakukan berpotensi merusak hubungan baik instansi Polri dan TNI.

"Pasti ada tindakannya, bukan hanya kode etik, tetapi juga tindak pidana karena merusak hubungan instansi. Karena saat ini baru berduka," kata Wakil Kepala Polda DIY Brigjen (Pol) R Slamet Santoso, Senin (26/4/2021).

Diduga Alami Depresi

Slamet mengatakan, dari hasil pemeriksaan sementara yang dilakukan petugas, Aipda F diduga mengalami depresi karena belum menikah.

Namun demikian, untuk memastikan kondisi kejiwaan dari yang bersangkutan akan dilakukan pemeriksaan lanjutan.

"Iya (ada indikasi depresi), karena sampai umur sekian belum menikah, kelahiran 1980. Kasus ini Polda tindak cepat dulu, periksa kejiwaannya, lalu Bareskrim dan Propam akan turun juga," kata dia.

Baca juga: Momen Haru Risma Temui Balita yang Viral Kunci Ayahnya, Larang Berangkat Dinas di KRI Nanggala 402

Senada juga disampaikan Kabid Humas Polda DIY, Kombes Pol Yuliyanto. Menurutnya, yang bersangkutan memiliki riwayat gangguan kejiwaan beberapa tahun lalu.

Halaman
123
Ikuti kami di
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
Editor: Mohamad Yoenus
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved