Breaking News:

Isu Kudeta Partai Demokrat

Moeldoko Tuding Ada Tarikan Ideologis di Partai Demokrat, AHY Geram: Fitnah dan Tuduhan yang Keji

Moeldoko menuding adanya kecenderungan tarikan ideologis di tubuh Partai Demokrat di bawah kepemimpinan AHY. Ini respons AHY.

YouTube Agus Yudhoyono
Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dalam acara Konferensi Pers Ketua Umum Partai Demokrat | Menguak Kebenaran III: Respons Demokrat Terhadap Pernyataan KSP Moeldoko, Senin (29/3/2021). AHY buka suara terkait tudingan Kepala KSP Moeldoko. 

TRIBUNWOW.COM - Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) angkat bicara soal tudingan yang dilayangkan kubu Demokrat versi Kongres Luar Biasa (KLB) Deliserdang, Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko.

Dilansir Tribunnews.com, Moeldoko menuding adanya kecenderungan tarikan ideologis di tubuh Partai Demokrat di bawah kepemimpinan AHY.

Menanggapi hal itu, AHY dengan geram membantah pernyataan Moeldoko yang menyebut ada tarikan ideologis di tubuh Partai Demokrat.

Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko saat menerima audiensi DPP Mathlaul Anwar di Gedung Bina Graha Jakarta, Kamis (25/3). Terbaru Partai Demokrat kubu AHY menilai Moeldoko dan Demokrat kubu KLB kini tengah berada dalam kondisi panik.
Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko saat menerima audiensi DPP Mathlaul Anwar di Gedung Bina Graha Jakarta, Kamis (25/3). Terbaru Partai Demokrat kubu AHY menilai Moeldoko dan Demokrat kubu KLB kini tengah berada dalam kondisi panik. (Instagram/@kantorstafpresidenri)

Baca juga: AHY Tantang Moeldoko Jawab Tudingan Perpecahan di Demokrat: Telah Keluar dari Akal Sehat

AHY menegaskan, ideologi Partai Demokrat adalah ideologi pancasila.

"Kami tegaskan bahwa ideologi Partai Demokrat adalah Pancasila. Partai Demokrat juga menjunjung tinggi kebinekaan atau pluralisme."

"Ini sudah final. Harga mati dan tidak bisa ditawar-tawar lagi," kata AHY, dalam keterangan tertulis yang diterima Tribunnews.com, Senin (29/3/2021).

AHY mengaku heran dan meminta Moeldoko menjelaskan maksud dari pernyataannya soal tarikan ideologis itu.

"Sekali lagi, KSP Moeldoko harus menjelaskan apa yang dimaksud dengan 'tarikan ideologis' di Partai Demokrat," ungkap AHY.

AHY menyampaikan, Partai Demokrat menolak dengan keras ideologi radikal yang tumbuh-berkembang di Indonesia.

Menurut AHY, Partai Demokrat juga konsisten dan lantang menolak eksploitasi politik identitas.

"Termasuk upaya membenturkan antara Pancasila dengan agama tertentu yang hanya memecah belah bangsa," tegas suami dari Annisa Pohan ini.

Baca juga: Akhirnya Buka Suara, Moeldoko Bongkar Alasan Bersedia Jadi Ketum Demokrat Versi KLB: Ada Kekisruhan

Menurutnya, tuduhan yang mempertanyakan ideologi Partai Demokrat adalah fitnah dan tuduhan yang keji.

"Isu pertentangan ideologi dalam tubuh Partai Demokrat adalah fitnah, hoax, dan tuduhan yang keji," tambahnya.

Lebih lanjut, AHY pun mempertanyakan ideologi yang dianut oleh Moeldoko.

"Apa sebenarnya ideologi yang dianut oleh KSP Moeldoko? Apakah ideologi yang sifatnya memecah belah, melalui fitnah keji, yang tidak bertanggung jawab? Tolong dijawab!" tegas AHY.

Moeldoko Sebut Partai Demokrat Perlu Diselamatkan

Sebelumnya diberitakan, Moeldoko kembali muncul ke publik setelah terpilih menjadi Ketum Demokrat melalui KLB di Sibolangit, Deli Serdang, Sumatera Utara pada (5/3/2021) lalu.

Melalui video yang diunggah di Instagram pribadi-nya, @dr_moeldoko, Moeldoko mengungkap alasan menerima ajakan menjadi ketua umum Partai Demokrat versi KLB itu.

Baca juga: Disinggung Rizieq Shihab, Kader KLB Demokrat Anggap Jurus Mabuk: Hadapi Saja Persoalan Hukummu

Ia menuturkan, kesediaannya menjadi Ketum Demokrat versi KLB merupakan upaya menyelamatkan partai dan bangsa.

"Ada sebuah situasi khusus dalam perpolitikan nasional, yaitu telah terjadi pertarungan ideologis yang kuat menjelang 2024."

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved