Breaking News:

Ledakan di Gereja Katedral Makassar

Ledakan Bom di Gereja Katedral Makassar, Ada Pria Berlumuran Darah Selamatkan Ibu dan Empat Anak

Cerita saksi mata ledakan bom di Gereja Katedral Makassar yang menyebut ada seorang pria berlumuran darah yang sempat menyelamatkan beberapa orang.

TRIBUN-TIMUR.COM/EMBA
Lokasi ledakan diduga bom bunuh diri di Gereja Katedral, Jl Kajaolalido, Makassar, saat ini telah dipasangi garis polisi, Minggu (28/3/2021) siang. Cerita saksi mata ledakan bom di Gereja Katedral Makassar yang menyebut ada seorang pria berlumuran darah yang sempat menyelamatkan beberapa orang. 

TRIBUNWOW.COM - Cerita saksi mata ledakan bom di Gereja Katedral Makassar yang menyebut ada seorang pria berlumuran darah yang sempat menyelamatkan beberapa orang.

Diketahui sebelumnya, ledakan di depan Gereja Katedral Makassar di Jalan Kadaolalido, Makassar, Sulawesi Selatan pada Minggu (28/3/2021) membuat warga panik berlarian menyelamatkan diri.

Menurut saksi mata, situasi di sekitar gereja pascaledakan sangat menegangkan.

Baca juga: Lewat di Depan Gereja Katedral Makassar 15 Detik sebelum Ledakan, Saksi: Lututku Masih Gemetar

Detik-detik ledakan bom di Gereja Katedral Makassar, Jalan Kartini terekam dalam CCTV, Minggu (28/3/2021).
Detik-detik ledakan bom di Gereja Katedral Makassar, Jalan Kartini terekam dalam CCTV, Minggu (28/3/2021). (Capture YouTube Metro TV)

"Masyarakat berlarian panik. Ada yang berteriak 'bom'," kata salah seorang saksi mata, Armin Hari, seperti dikutip dari Kompas TV.

Armin menuturkan, ketika itu dia melihat ada warga dengan baju terkena bercak darah.

"Ada juga yang (karyawan) retail di depannya itu (gereja), dia bajunya kena bercak darah dan dia bilang dia sempat menyelamatkan satu ibu-ibu dan empat orang anak di depan gereja itu," kata dia.

Adapun, lokasi toko retail tersebut berada di depan gereja.

"Sampai ke situ (depan gereja). Efeknya dentuman di seberang jalan," katanya.

Dia menjelaskan, lokasi ledakan sangat dekat dengan Alun-alun Karebosi Makassar. Jaraknya, kata Armin, hanya sekitar 200 meter dari gereja.

Sehingga, ketika ledakan terjadi banyak warga yang sedang beraktivitas di sekitar lokasi.

"Ini dekat dengan lapangan Kareboshi hingga banyak warga yang melakukan aktivitas olahraga," ujarnya.

Baca juga: Update Korban Ledakan Bom di Gereja Katedral Makassar: Sekuriti dan Jemaat Jadi Korban Tewas

Ledakan bom bunuh diri Polisi menyebut, ledakan di Makassar'>Gereja Katedral Makassar adalah bom bunuh diri.

Ledakan itu menyebabkan belasan orang terluka.

Polisi juga menemukan satu jasad yang diduga adalah pelaku bom bunuh diri.

"Kalau dilihat dari TKP yang ada, jasad yang ada dan kendaraan menyatu. diduga belum turun karena sempat ditahan petugas keamanan," kata Kapolda Sulawesi Selatan Irjen Merdisyam melalui Kompas TV.

Dia menyebut, bahan peledak yang digunakan memiliki daya ledak tinggi atau high explosive.

Masih Ada Umat yang Beribadah

Menurut Pastor Wilhelmus Tulak dari Makassar'>Gereja Katedral Makassar, ledakan terjadi persis ketika pergantian ibadah misa kedua.

Saat itu umat yang mengikuti ibadah misa kedua telah pulang.

Sedangkan umat yang lain mulai memasuki lokasi gereja.

Halaman
123
Sumber: Tribun Timur
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved