Breaking News:

Terkini Daerah

Pengasuh Ponpes Yakini Ada Misteri atas Longsor yang Tewaskan 5 Santriwati, Ungkit Suara Gemuruh

Pengasuh Ponpes Annidhamiyah menyebut, longsor sebelumnya tak pernah terjadi meskipun sedang musim hujan.

TRIBUNMADURA.COM/KUSWANTO FERDIAN
Warga berkerumun melihat tiga santri yang berhasil dievakuasi oleh personel gabungan di lokasi tebing longsor Dusun Jepun, Desa Bindang, Kecamatan Pasean, Kabupaten Pamekasan, Madura, Rabu (24/2/2021). 

TRIBUNWOW.COM - Total lima santriwati meregang nyawa akibat tertimbun tanah longsor saat mereka tengah tertidur.

Musibah itu menimpa Pondok Pensantren (Ponpes) Annidhamiyah, Dusun Jepun, Desa Bindang, Kecamatan Pasean, Kabupaten Pamekasan, Jawa Timur, Rabu (24/2/2021) sekira pukul 02.00 WIB.

Pihak ponpes mengatakan, longsor sebelumnya tidak pernah terjadi meskipun sedang musim hujan.

Sisa-sisa pecahan material dari reruntuhan bangunan asrama Santriwati di Pondok Pesantren Annidhamiyah usai tertimbun tebing tanah yang longsor, Rabu (24/2/2021).
Sisa-sisa pecahan material dari reruntuhan bangunan asrama Santriwati di Pondok Pesantren Annidhamiyah usai tertimbun tebing tanah yang longsor, Rabu (24/2/2021). (TRIBUNMADURA.COM/KUSWANTO FERDIAN)

Baca juga: Berjanji bakal Nikahi, Pria Ini Rayu Siswi SMP Berbuat Asusila 7 Kali hingga Terakhir di Gubuk

Dikutip TribunWow.com dari TribunMadura.com, hal tersebut disampaikan oleh KH Muhedi selaku pengasuh ponpes.

Ia meyakini ada hal yang tak dapat bisa dijelaskan atas terjadinya longsor tersebut.

"Kronologinya sulit ditebak, karena ada unsur misterinya," kata KH Muhedi saat ditemui TribunJatim.com di Pondok Pesantren Annidhamiyah, Rabu (24/2/2021).

KH Muhedi mengungkit bagaimana saat para santriwati istirahat, terdengar suara gemuruh cukup keras dari atas tebing.

Suara gemuruh itu disusul oleh teriakan dan tangisan para santriwati yang meminta tolong.

"Saat saya cek ke belakang pondok, ternyata sudah banyak tumpukan tanah yang menimbun dua kamar santriwati yang bermukim di sini," ujar KH Muhedi.

"Kejadiannya sekitar pukul 00.30 WIB. Santriwati yang meninggal dunia itu tidur dalam satu deret asrama tapi berisi dua kamar. Yang meninggal 5 orang tertimbun reruntuhan bangunan kamar dan tanah," ungkapnya.

Halaman
1234
Ikuti kami di
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
Penulis: anung aulia malik
Editor: Rekarinta Vintoko
Sumber: TribunWow.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved