Breaking News:

Kabar Ibu Kota

Dampak Positif Adanya PSBB di Ibu Kota, Jakarta Keluar dari 10 Besar Kota Termacet di Dunia

Provinsi DKI Jakarta kini lepas dari stigma 10 besar kota termacet di dunia dari lembaga TomTom Traffic Index.

(KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG)
Kendaraan bermotor melambat akibat terjebak kemacetan di kawasan Gatot Subroto, Jakarta Pusat, Kamis (8/8/2019). Pemerintah DKI Jakarta telah resmi memberlakukan aturan pembatasan kendaraan bermotor berdasarkan nomor polisi ganjil dan genap, pada Senin (9/9/2019). 

TRIBUNWOW.COM - Provinsi DKI Jakarta kini lepas dari stigma 10 besar kota termacet di dunia dari lembaga TomTom Traffic Index.

TomTom menempatkan DKI Jakarta di urutan ke 31 dari 216 kota besar di dunia.

Hasil penilaian dari TomTom tersebut diunggah oleh akun instagram resmi Pemprov DKI Jakarta.

Baca juga: PSBB Jawa-Bali Mulai Berlaku Hari Ini, Berikut Aturan untuk Ojol dan Taksi Online

"Menurut TomTom Traffic Index terbaru, Jakarta keluar dari 10 besar kota termacet di dunia. Kini, Jakarta berada di posisi ke 31 dari total 416 kota lain, yang berarti kemacetan semakin berkurang," tulis akun Pemprov DKI Jakarta @DKIJakarta, Minggu (17/1/2021).

Peringkat tersebut merupakan hasil penilaian tingkat kemacetan tahun 2020 yang kini berada di angka rata-rata 36 persen.

Angka rata-rata kemacetan tersebut jauh berkurang dibandingkan tahun 2019 yang dicatat TomTom mencapai 53 persen.

Pada tahun 2019 Jakarta berada di peringkat 10 kota termacet di dunia.

Adapun catatan penilaian TomTom, tingkat kemacetan Jakarta di tahun 2020 berada di titik terendah saat penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) April 2020.

Pada April 2020, tingkat kemacetan hanya mencapai 11 persen saja.

Baca juga: PSBB, Mal dan Restoran di Jakarta Wajib Tutup Pukul 19.00 WIB Mulai Senin

Sedangkan tingkat kemacetan tertinggi pada tahun 2020 tercatat sebelum kasus Covid-19 ditemukan di Indonesia, atau pada Februari 2020 dengan angka kemacetan sebesar 61 persen.

Berikut perkembangan kemacetan lalu lintas DKI Jakarta dari tahun ke tahun dari TomTom Traffic Index:

Tahun 2017 DKI Jakarta berada di peringkat 4 kota termacet di dunia dengan tingkat kemacetan 61 persen.

Angka kemacetan tertinggi pada 14 Februari dengan tingkat kemacetan 109 persen.

Tahun 2018 DKI Jakarta turun ke peringkat 7 kota termacet di dunia dengan tingkat kemacetan 53 persen.

Angka kemacetan tertinggi terekam pada 15 Februari dengan tingkat kemacetan 95 persen.

Pada tahun 2019, Jakarta kembali membaik dengan turun peringkat ke 10 sebagai kota termacet di dunia.

TomTom mencatat tingkat kemacetan Jakarta berada di 53 persen.

Baca juga: Soal Kasus Raffi Ahmad, Refly Harun Bandingkan dengan Rizieq Shihab: Di Petamburan Itu PSBB Transisi

Angka kemacetan tertinggi tahun 2019 berada tanggal 6 Maret dengan tingkat kemacetan 91 persen.

Tahun 2020 Jakarta berada di peringkat 31 kota termacet di dunia dengan tingkat kemacetan 36 persen.

Pada 28 Februari menjadi hari paling macet dengan tingkat kemacetan sampai dengan 86 persen.

(Kompas.com/Singgih Wiryono)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Terapkan PSBB, Jakarta Keluar dari 10 Besar Kota Termacet Dunia"

Sumber: Kompas.com
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved