Breaking News:

Kabinet Jokowi

Demokrat Sebut Sandiaga Jadi Menteri karena Balas Budi, Gerindra: Jangan Berpikir Kemana-mana

Kawendra mengatakan, dalam Pilkada 2020 Sandiaga bertugas sebagai juru kampanye dari Gerindra untuk di berbagai wilayah, tak hanya di Medan.

Editor: Lailatun Niqmah
YouTube Kompastv
Menparekraf Sandiaga Uno memberikan pernyataan seusai prosesi pelantikan, di Jakarta, Rabu (23/12/2020). 

TRIBUNWOW.COM - Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) Partai Gerindra, Kawendra Lukistian mengatakan pengangkatan Sandiaga Uno menjadi Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) seharusnya diapresiasi, bukan malah dinyinyiri.

Hal tersebut disampaikannya merespons pernyataan Wasekjen Partai Demokrat Irwan, yang menduga Sandi menjadi menteri sebagai balas jasa Presiden Joko Widodo (Jokowi) karena anak dan menantunya telah menang Pilkada 2020.

"Di tengah pandemi seperti ini, harusnya kita berprasangka baik," ujarnya.

Baca juga: Sayangkan Prabowo dan Sandiaga Masuk Kabinet, Mardani Ali: Tidak Sehat untuk Demokrasi

"Ketika ada seorang anak bangsa yang berkualitas rela mendermakan dirinya untuk menjaga persatuan dan turun langsung untuk bekerja dalam ikhtiar menyelamatkan perekonomian bangsa melalui sektor Pariwisata dan Ekonomi kreatif harusnya di apresiasi, bukan dinyinyiri," katanya saat dihubungi Tribunnews.com, Kamis (24/12/2020).

Kawendra mengatakan, dalam Pilkada 2020 Sandiaga bertugas sebagai juru kampanye dari Gerindra untuk di berbagai wilayah, tak hanya di Medan.

Dia menilai, dugaan Irwan tersebut dilontarkan karena kalah dalam Pilkada Medan.

"Perlu diingat Bang Sandi turun di banyak wilayah saat Pilkada, bukan hanya medan," ucapnya.

"Karena sebagai Wakil Ketua Dewan Pembina Gerindra beliau bertugas sebagai Jurkam dari DPP partai Gerindra untuk banyak calon kepala daerah."

"Jangan karena kalah pilkada di sana jadi berpikiran kemana-mana," imbuhnya.

Sebelumnya, Partai Demokrat menduga masuknya Sandiaga Uno ke jajaran menteri Kabinet Indonesia Maju, sebagai balas jasa Presiden Joko Widodo (Jokowi) karena anak dan menantunya telah menang Pilkada 2020.

"Kemungkinan kompensasi politik atas jasa Sandiaga Uno memenangkan anak dan menantu presiden pada Pilkada 2020 yang baru saja selesai," ujar Wakil Sekretaris Jenderal Demokrat Irwan saat dihubungi, Jakarta, Selasa (22/12/2020).

Selain itu, kata Irwan, kehadiran Sandiaga di lingkaran pejabat eksekutif pemerintahan, merupakan bentuk keberhasilan melobi Jokowi dengan membawa-bawa dukungan publik. 

"Pilihan terhadap Sandiaga Uno makin menguatkan praduga publik, bahwa dukungan rakyat terhadap Prabowo-Sandi saat Pilpres lalu, telah dijadikan alat bergaining politik masuk dalam kabinet," ujar Irwan. 

Baca juga: Di Hari Pelantikannya, Menparekraf Sandiaga Uno Langsung Datangi Erick Thohir: Duitnya Paling Banyak

Baca juga: Reaksi Kemendagri dan Khofifah soal Risma Rangkap Jabatan, Otomatis Diberhentikan sebagai Wali Kota

Irwan pun mewanti-wanti kepada enam menteri yang baru, agar belajar dari kesalahan-kesalahan pejabat sebelumnya, dan memberi semangat baru dalam Kabinet Indonesia Maju.

"Bisa responsif dan sensitif terhadap kondisi masyarakat dan bangsa pada masa pandemi Covid-19," ucap Irwan. 

Diketahui saat Pilkada 2020, Sandiaga yang merupakan Wakil Ketua Dewan Pembina Gerindra masuk dalam tim penemangan Bobby Nasution dan Gibran Rakabuming Raka.

Sandiaga kini menjadi Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, menggantikan Wishutama Kusubandio. (*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Sindiran Balik Gerindra ke Demokrat Ihwal Sandi Jadi Menteri karena Balas Budi Pilkada Medan

Sumber: Tribunnews.com
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved