Breaking News:

Terkini Daerah

Kontroversi PPDB Jakarta, Orangtua Cerita Banyak Anak Stres: Ada Percobaan Bunuh Diri hingga Kabur

Ratu Yunita menceritakan bahwa banyak siswa yang stress akibat aturan Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) DKI Jakarta yang baru itu.

Penulis: Mariah Gipty
Editor: Maria Novena Cahyaning Tyas
Youtube/KompasTV
Ratu Yunita menceritakan bahwa banyak siswa yang stress akibat aturan Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) DKI Jakarta yang baru itu di acara Kompas Petang pada Selasa (30/6/2020). 

TRIBUNWOW.COM - Orangtua siswa yang gagal masuk sekolah negeri karena zonasi usia, Ratu Yunita angkat bicara.

Ratu Yunita menceritakan bahwa banyak siswa yang stress akibat aturan Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) DKI Jakarta yang baru itu.

Hal itu Ratu Yunita ungkapkan di acara Kompas Petang pada Selasa (30/6/2020).

Sejumlah orang tua murid yang menamakan diri Forum Relawan PPDB DKI 2020 berunjuk rasa di depan kantor Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Jakarta Pusat, Senin (29/6/2020). Aksi tersebut digelar untuk memprotes syarat usia dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Jakarta yang dianggap diskriminatif.
Sejumlah orang tua murid yang menamakan diri Forum Relawan PPDB DKI 2020 berunjuk rasa di depan kantor Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Jakarta Pusat, Senin (29/6/2020). Aksi tersebut digelar untuk memprotes syarat usia dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Jakarta yang dianggap diskriminatif. (Tribunnews/Jeprima)

Minta Nadiem Makariem hingga Anies Baswedan Batalkan PPDB, KPAI: Anak Stress, Ada Coba Bunuh Diri

Mulanya, Ratu menceritakan bahwa anaknya ditolak suatu sekolah negeri setelah mendaftar melalui dua jalur.

Jalur itu adalah jalur afirmasi dan zonasi.

"Anak saya adalah penerima KJP, karena memang yatim di situ jalur afirmasi saya coba ternyata tidak nyangkut."

"Terus saya coba di jalur zonasi lagi-lagi tidak ada sama sekali," cerita Ratu.

Saat ditanya presenter apakah ia mau mendaftarkan lagi anaknya di sekolah negeri melalui jalur prestasi, Ratu justru berharap agar anaknya tidak stres.

Pasalnya, anaknya pernah berucap hampir tak mau lagi mendaftar di sekolah negeri.

"Mudah-mudahan anak saya tidak frustasi ya mas karena memang sekarang yang dia pikirkan."

Halaman
1234
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved