Viral Medsos

Pengakuan Pria Berhazmat yang Teriakkan Sindiran pada Masyarakat di Jalanan: Jujur Sangat Prihatin

Video yang menampilkan aksi seorang pria yang berteriak-teriak sambil memakai baju hazmat viral di media sosial, Jumat (22/5/2020).

surya.co.id/galih lintartika
Henry Sulfianto beraksi tunggal merespons ramainya mal-malai di tengah pandemi covid-19, Kamis (21/5/2020). 

TRIBUNWOW.COM - Video yang menampilkan aksi seorang pria yang berteriak-teriak sambil memakai baju hazmat viral di media sosial, Jumat (22/5/2020).

Pria yang kemudian diketahui bernama Henry Sulfianto tersebut adalah warga asal Bangil, Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur.

Ia melakukan aksi tersebut lantaran prihatin akan banyaknya masyarakat yang masih abai terhadap protokol kesehatan di tengah pandemi Virus Corona.

Sebuah video memperlihatkan pria memakai hazmat berteriak di jalanan di Bangil, Pasuruan viral di media sosial.
Sebuah video memperlihatkan pria memakai hazmat berteriak di jalanan di Bangil, Pasuruan viral di media sosial. (Instagram/@ndorobeii)

VIRAL Video Pria Berhazmat Sindir Masyarakat, Teriak di Jalanan: Kami Capek, Ayo Keluar Rumah Semua

Dilansir Surya.co.id, Kamis (21/5/2020), pria yang akrab disapa Henry tersebut mengenakan alat pelindung diri (APD) lengkap seperti hazmat, pelindung kepala, masker, dan sarung tangan.

Ia juga menggendong semacam alat penyemprot disinfektan di punggungnya.

Henry melakukan aksinya dengan berjalan menuju pusat perbelanjaan di Bangil, Kamis (21/5/2020) sore.

Saat dalam perjalanan, Henry juga meneriakkan sarkasme yang mengajak masyarakat untuk keluar rumah agar terpapar Virus Corona.

Ia menyebutkan jika ingin Indonesia menjadi seperti Ekuador yang kewalahan menghadapi pandemi Covid-19, maka masyarakat harus keluar semuanya dari rumah masing-masing.

Dalam aksi tunggal yang dilakukannya itu, Henry juga melayangkan protes pada masyarakat dengan membentangkan poster di depan pusat perbelanjaan tersebut.

Menurut penuturan Henry, aksi tersebut dilakukannya sebagai bentuk keprihatinan atas banyaknya jumlah pasien positif Covid-19 di Pasuruan.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Noviana Primaresti
Editor: Lailatun Niqmah
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved