Virus Corona

Faisal Basri Pertanyakan Kendala Rendahnya Tes Corona: Kok Negara yang Lebih Miskin dari Kita Bisa?

Ekonom Faisal Basri mempertanyakan kendala masih rendahnya pengetesan Corona yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia.

facebook/@OfficialTRANS7
Presenter Najwa Shihab (kiri), dan Ekonom Senior Faisal Basri (kanan) dalam tayangan Mata Najwa, Rabu (13/5/2020). Faisal Basri mempertanyakan alasan masih rendahnya pengetesan Corona yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia dan bandingkan dengan negara yang lebih miskin dari Indonesia. 

TRIBUNWOW.COM - Ekonom Faisal Basri mempertanyakan alasan masih rendahnya pengetesan Corona yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia.

Dilansir TribunWow.com, Faisal Basri menyebut pengetesan sangat efektif untuk dapat mengatasi penyebaran Covid-19.

Menurutnya, semakin banyak tes yang dilakukan, maka semakin banyak pula kasus positif yang ditemukan.

Presenter Najwa Shihab (kiri), dan Ekonom Senior Faisal Basri (kanan) dalam tayangan Mata Najwa, Rabu (13/5/2020). Faisal Basri mengkritik wacana pelonggaran pembatasan sosial berskala besar (PSBB) dalam waktu dekat.
Presenter Najwa Shihab (kiri), dan Ekonom Senior Faisal Basri (kanan) dalam tayangan Mata Najwa, Rabu (13/5/2020). Faisal Basri mengkritik wacana pelonggaran pembatasan sosial berskala besar (PSBB) dalam waktu dekat. (YouTube Najwa Shihab)

Najwa Shihab Tunjukkan Data Kajian Pelonggaran PSBB Mulai Bulan Juni, Deputi KSP: Simulasi Belaka

Pakar Epidemiologi Minta Pemerintah Harus Penuhi 3 Indikator Ini sebelum Lakukan Pelonggaran PSBB

Dirinya lalu mencontohkan banyaknya penambahan jumlah kasus pada Rabu (13/5/2020) yang mencapai 689 kasus baru.

Penambahan 689 bisa dikatakan sebagai yang terbanyak sejak diumumkannya kasus pertama di Indonesia.

Faisal Basri menyimpulkan banyaknya penambahan kasus baru tersebut tidak terlepas dengan keaktifan dari pemerintah, mulai dari melakukan banyak tes maupun kontak tracking.

"Hari ini itu 689 kasus baru, nah kalau kita lihat menariknya saya bukan ahli epidemologi cuman lihat dari perilaku statistik, itu statistik harian Indonesia delicasisnya itu naik turun enggak karu-karuan," ujar Faisal Basri.

"Itu fungsi dari apa sih, fungsi dari tes, semakin banyak tes semakin banyak kasus baru ditemukan," jelasnya.

"Kalau tidak ada tes, hari ini misalnya tesnya agak turun ya kasusnya turun."

Lebih lanjut, Faisal Basri mengatakan langkah pertama yang harus dilakukan untuk melakukan deteksi Virus Corona yaitu dengan cara pengetesan, tidak ada cara lain.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Elfan Fajar Nugroho
Editor: Lailatun Niqmah
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved