Virus Corona

Lakukan Local Lockdown, Wali Kota Tegal Dedy Yon: Lebih Baik Dibenci daripada Maut Jemput Warga

Untuk memutus rantai penyebaran Covid-19, Dedy Yon Supriyono melakukan local lockdown dengan menutup akses keluar masuk kota selama empat bulan.

Lakukan Local Lockdown, Wali Kota Tegal Dedy Yon: Lebih Baik Dibenci daripada Maut Jemput Warga
KOMPAS.com/Tresno Setiadi
Wali Kota Tegal Dedy Yon Supriyono memberikan keterangan terkait gugatan warga kepada Pemkot seusai melaunching Gedung Kateterisasi Jantung RSUD Kardinah, Rabu (11/3/2020). Terbaru, Dedy Yon memutuskan local lockdown untuk mengatasi Virus Corona, Kamis (26/3/2020). 

TRIBUNWOW.COM - Merebaknya pandemi Virus Corona di Indonesia membuat Wali Kota Tegal, Jawa Tengah Dedy Yon Supriyono mengambil langkah tegas.

Untuk memutus rantai penyebaran Covid-19, Dedy Yon Supriyono melakukan local lockdown dengan menutup akses keluar masuk kota selama empat bulan ke depan.

Langkah kontroversial tersebut diambil menyusul munculnya kasus pertama warga Kota Tegal yang terkonfirmasi positif terjangkit Virus Corona (Covid-19) pada Rabu (25/3/2020).

Orang Tua dan Adik Positif Corona, Eva Sempat Ditolak saat Periksakan Diri di RS: Bisa Mati Cemas

Seberapa Efektif Masker Kain dan Hand Sanitizer Tangkal Virus Corona? Begini Penjelasan Dokter Tirta

"Warga harus bisa memahami kebijakan yang saya ambil. Kalau saya bisa memilih, lebih baik saya dibenci warga daripada maut menjemput mereka," kata Dedy, saat konferensi pers terkait satu warganya yang positif Corona, di Balai Kota Tegal, Rabu (25/3/2020) malam.

Dedy mengatakan, pihaknya akan menutup akses masuk ke Kota Bahari itu dengan beton movable concrete barrier (MBC) mulai 30 Maret sampai 30 Juli 2020.

Akses masuk tidak lagi ditutup menggunakan water barrier yang sudah diterapkan sebelumnya hanya di sejumlah titik.

"Termasuk seluruh wilayah perbatasan akan kita tutup, tidak pakai water barrier namun MBC beton. Yang dibuka hanya jalan provinsi dan jalan nasional," kata Dedy.

Menurut Dedy, alasan untuk melakukan penutupan akses yang ia sebut sebagai local lockdown penuh, adalah untuk mencegah penyebaran Corona masuk ke Kota Tegal.

Pasalnya, dengan ditemukannya pasien positif Corona, maka Kota Tegal sudah masuk zona merah darurat Corona.

Bandara dan Pelabuhan di Makassar Dijaga Ketat karena Covid-19, Iqbal Suhaeb: Mungkin akan Lockdown

Menahan Tangis, Putri Dokter Pasien Corona Ceritakan Kondisi sang Ayah: Papa Telepon Minta Tolong

"Keputusan ini dilematis, namun warga harus bisa memahami, karena ini untuk kebaikan kita semua," kata Dedy.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Lailatun Niqmah
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved