Menkopolhukam Wiranto Diserang

Sebut Teroris Penyerang Wiranto Tak Miliki Jaringan Luas, Kepala BNPT: Pertama Kali di Pandeglang

Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) menyebut bahwa Pandeglang, Banten adalah wilayah dengan potensi terorisme rendah.

Sebut Teroris Penyerang Wiranto Tak Miliki Jaringan Luas, Kepala BNPT: Pertama Kali di Pandeglang
Istimewa/Tribunnews
Menkopolhukam Wiranto ditusuk orang tak dikenal 

TRIBUNWOW.COM - Kepala Terorisme (BNPT)'>Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), Komjen Suhardi Alius menyebut bahwa jaringan teroris yang melakukan penyerangan pada Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Wiranto, tidak memiliki jaringan yang luas.

Suhardi Alius menyebut penyerangan yang melibatkan terorisme baru pertama kali terjadi di Pandeglang.

Penjelasan tersebut disampaikan pada acara Sapa Indonesia Akhir Pekan yang tayang di KompasTv.

Pada acara tersebut, Suhardi Alius menyebut bahwa para terorisme sudah menyiapkan segalanya untuk melancarkan aksi penyerangan.

Soal Penusukan Wiranto, TNI Jelaskan Mengapa Anggotanya Dicopot meski Istri yang Nyinyir di Medsos

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), Komjen Suhardi Alius menjelaskan tentang potensi Pandeglang untuk terjadi kasus terorisme.
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), Komjen Suhardi Alius menjelaskan tentang potensi Pandeglang untuk terjadi kasus terorisme. (YouTube KOMPASTV)

Perkembangan Terkini Pelaporan Cuitan Hanum Rais terkait Penusukan Wiranto, Belum Ada Tindak Lanjut?

Rencana tersebut telah disiapkan oleh para teroris, tetapi untuk sasaran memang ditentukan tergantung dengan situasi.

"Jadi memang peta-peta terorisme ini sangat dinanti sekali dan mereka sudah menyiapkan segalanya walaupun sasarannya itu nanti terpilih setelah situasional apa yang bisa dikerjakan," ucap Suhardi Alius, dilansir TribunWow.com dari kanal YouTube KOMPASTV, Sabtu (12/10/2019).

Suhardi Alius mengaku kaget saat kejadian penyerangan terjadi di Pandeglang, Banten.

Sebelumnya tim BNPT sudah membuat sebuah indeks resiko adanya terorisme di berbagai wilayah di Pulau Jawa.

"Kita sudah memetakan, 2017 kita membuat indeks resiko terorisme di 50 kabupaten/kota di Jawa," ucap Suhardi Alius.

Dari hasil pemetaan yang dilakukan oleh BNPT, ditemukan angka terorisme di Pandeglang tidak mencapai lebih dari 50 persen.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: AmirulNisa
Editor: Rekarinta Vintoko
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved