Sidang Sengketa Pilpres 2019

Jelang Putusan MK, BPN Keluhkan Saksinya Takut dan Mundur saat akan Sidang: Kalau Jadi, Lebih Wow

Jubir Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Andre mengungkapkan saksinya mundur dan ketakutan saat akan bersaksi di persidangan.

Jelang Putusan MK, BPN Keluhkan Saksinya Takut dan Mundur saat akan Sidang: Kalau Jadi, Lebih Wow
Warta Kota/Henry Lopulalan
Ketua tim kuasa hukum pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin, Yusril Ihza Mahendra menyampaikan eksepsi dalam sidang sengketa hasil Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 di Gedung Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta Pusat, Selasa (18/6/2019). Agenda persidangan adalah mendengar jawaban dari termohon dalam hal ini Komisi Pemilihan Umum (KPU), keterangan pihak terkait dalam hal ini Tim Kampanye Nasional (TKN), dan keterangan Bawaslu. 

TRIBUNWOW.COM - Menjelang putusan sengketa Pilpres 2019, Jubir Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Andre Rosiade mengungkapkan ada saksinya mundur dan ketakutan saat akan bersaksi di persidangan.

Diberitakan TribunWow.com, hal tersebut disampaikan Andre saat menjadi narasumber di program iNews Sore, Rabu (26/6/2019).

Mulanya, Andre mengatakan pihaknya sebenarnya menginginkan saksi yang dihadirkan Tim Kuasa hukum 02 lebih banyak.

"Dan terus terang dipersidangan ini kita menginginkan saksi yang lebih banyak, itu pertama, supaya untuk membuktikan dugaan TSM itu lebih banyak," ujar Andre.

Ia mengatakan, akan tetapi saksinya memiliki ketakutan lantaran tak mendapatkan jaminan pengamanan dari Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK).

"Kedua juga saksi-saksi itu butuh jaminan keamanan dan keselamatan, makanya saksi itu agak takut, banyak yang membatalkan, coba, kalau ada jaminan perlindungan dari LPSK, ke MK memerintahkan LPSK, atau MK membantu kami, memberikan daftar ke MK, kita berharap MK mengundang, karena ada beberapa orang yang membutuhkan izin atasannya," ungkapnya.

"Kalau itu terjadi, oh lebih wow lagi," tambah Andre.

Jelang Sidang Putusan MK, Polisi Larang Aksi Massa hingga Kerahkan 47 Ribu Personel

Saat ditanya, para saksi 02 yang dipersidangan mengaku tak mendapat ancaman, Andre menangkis dan mengatakan saksi itu yang batal.

"Mereka bisa bilang begitu, tapi ada yang khawatir, bahkan ada juga saksi-saksi yang membatalkan, ini kan mix kami rubah saksi yang hadir," paparnya.

Mendengar pernyataan Andre, Tim Hukum Tim Kampanye Nasional (TKN) kubu 02 Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin, Arteria Dahlan menyanggah dan mengatakan MK terlalu baik untuk kubu 02.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Roifah Dzatu Azma
Editor: Claudia Noventa
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved