Breaking News:

Terkini Daerah

19 Wanita dan Anak Disekap dan Dijadikan PSK di Pasuruan, Aksi Sindikat Berkedok Pengusaha Warkop

Pihak kepolisian melakukan penggerebekan di sebuah lokalisasi berkedok warkop dan membebaskan 19 wanita serta anak di bawah umur.

UPI.com
Ilustrasi. Pihak kepolisian berhasil mengamankan 19 wanita dan anak-anak yang diduga dieksploitasi oleh dua orang muncikari, Sabtu (19/11/2022). 

TRIBUNWOW.COM - 19 orang wanita disekap di sebuah lokalisasi kawasan Pasuruan, Jawa Timur.

Dilansir TribunWow.com, 15 orang di antaranya diketahui sudah berusia dewasa, sementara empat lainnya masih berada di bawah umur.

Para wanita tersebut dijadikan pekerja seks komersial (PSK) dan dipekerjakan di sebuah ruko berkedok warung kopi.

Baca juga: Aksi Bejat Ayah Cabuli Anak Kandung Sesama Jenis di Tegal, Beralasan Tak Punya Uang Sewa PSK

Kasus ini bermula dari informasi yang didapatkan pihak kepolisian, sehingga kemudian melakukan penggerebekan ke dua lokasi.

Dikutip dari Kompas.com, lokasi pertama berada di Ruko Gempol 9 Avenue Mojorejo, Kecamatan Gempol, Pasuruan yang ternyata lokalisasi terselubung.

Kemudian lokasi kedua berada di dua rumah kawasan Perumahan Pesanggrahan Anggrek, Kecamatan Prigen, Pasuruan, tempat penampungan para korban.

Pada lokasi pertama, pihak kepolisian mengamankan delapan wanita, di mana tiga di antaranya masih berusia di bawah umur.

Seorang penjaga ruko juga diciduk untuk dimintai keterangan lebih lanjut.

Sementara itu, di lokasi kedua, pihak kepolisian berhasil mengamankan 11 wanita yang satu di antaranya masih berusia di bawah umur.

"Korban 19 orang perempuan usia dewasa sebanyak 15 orang dan 4 anak," terang Kasubdit IV Ditreskrimum Polda Jatim AKBP Hendra Eko Triyulianto, saat dikonfirmasi TribunJatim.com, Sabtu (19/11/2022).

Ilustrasi PSK.
Ilustrasi PSK. (BBC News Indonesia)

Baca juga: Waria Ngaku Ahli Filler Payudara Diciduk seusai Sebabkan PSK Tewas di Hotel Mangga Besar

Tak hanya itu, pihak kepolisian juga menangkap terduga muncikari, DGP (29) asal Sidoarjo dan RNA (30) asal Jakara Barat yang merupakan pasangan suami istri.

Mereka diketahui menjadi pemilik wisma dan warkop sekaligus terduga otak pelaku.

Selain itu juga AD (42) asal Jakarta yang menjadi penjaga ruko, CEA (26) warga Pasuruan yang bertugas sebagai kasir, dan AS (35) warga Nganjuk yang juga merupakan pegawai mereka.

"Pelaku ditahan di RTP Polda Jatim," ujar Hendra.

Halaman
12
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved