Breaking News:

Terkini Daerah

Sosok Ipda Basilio, Anggota Polres Kupang yang Tetap Tenang meski Ditendang dan Dimaki Demonstran

Inilah sosok Ipda Basilio Pereira, anggota Polres Kupang yang menerima penghargaan dari Kapolres Kupang AKBP Aldinan RJH Manurung.

Kompas.com
Ipda Basilio saat menghadapi demonstran. 

TRIBUNWOW.COM - Inilah sosok Ipda Basilio Pereira, anggota Polres Kupang yang menerima penghargaan dari Kapolres Kupang AKBP Aldinan RJH Manurung.

Dilansir Kompas.com, penghargaan itu diserahkan langsung oleh Kapolres kepada Basilio pada Rabu (27/10/ 2021).

Penghargaan diterima Basilio karena polisi tersebut tetap tenang dan tabah saat dimaki dan diserang demonstran.

Baca juga: Keluarga Ngamuk Iwan Diduga Tewas Dikeroyok Sekuriti, Istri Korban Sebut Pihak Rumah Sakit Berbohong

Peristiwa itu terjadi ketika dia mengamankan unjuk rasa eks warga Timor Leste di Desa Tuapukan, Kecamatan Kupang Timur, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Kamis (10/12/2020) lalu.

Diserang oleh Demonstran Berusia Remaja

Peristiwa penyerangan tersebut bermula saat sejumlah orang melakukan aksi unjuk rasa yang berujung pada sejumlah aksi perusakan.

Ipda Basilio ketika itu bertugas mengamankan pelaksanaan demonstrasi.

Tiba-tiba, seorang remaja berusia 16 tahun yang tidak mengenakan baju, menyerang Ipda Basilio.

Remaja tersebut melayangkan pukulan hingga tendangan ke tubuh Ipda Basilio.

Tak hanya itu, pelaku juga memaki polisi tersebut.

Menerima perlakuan itu, Ipda Basilio memilih diam dan tidak terprovokasi.

Baca juga: Nasib Oknum Guru yang Aniaya Siswa SMP hingga Meninggal karena Tak Kerjakan PR, Langsung Dipecat

Tenangkan Anggota dan Remaja

Melihat Ipda Basilio diserang, sejumlah juniornya merasa tidak terima.

Namun, Basilio berusaha menenangkan anggota dan juga remaja yang menyerangnya.

Aksi penyerangan remaja ini terekam dalam beberapa video.

Remaja yang sempat diamankan di Polres Kupang untuk mendapat pembinaan ini akhirnya menyampaikan permohonan maaf.

Ipda Basilio pun memberikan maaf dan meminta remaja tersebut tidak mengulangi lagi perbuatannya.

"Saat itu saya sedang memberikan arahan agar para pendemo tidak anarkis, ternyata ada seorang remaja datang memprovokasi dan menantang saya untuk berkelahi tapi saya diamkan saja walau dimaki dan diserang," ujar Ipda Basilio, kepada sejumlah wartawan, Kamis (28/10/2021).

Baca juga: Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang Masih Misteri, Pengacara Sebut Dampaknya kepada Yosef dan Keluarga

Kapolres Apresiasi Ketenangan Basilio

Basilio pun berterima kasih atas penghargaan yang telah dia terima.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved