Breaking News:

Terkini Nasional

Soal Mural, Jokowi Cenderung Santai tapi Istana Minta Warga Hormati Presiden Layaknya Orangtua

Istana dan Presiden Jokowi memiliki pendapat berbeda soal heboh mural yang berisi kritikan terhadap pemerintah.

Kolase Capture YouTube Sekretariat Presiden dan Istimewa via Tribunnews.com
Foto kiri: Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko buka suara terkait kekisruhan dua kubu dalam badan partai Demokrat, Minggu (28/3/2021). Foto kanan: Presiden Joko Widodo (Jokowi) menginstruksikan penurunan harga PCR dan percepatan hasil tes 1x24 jam, Minggu (15/8/2021). Terbaru, Jokowi dan Istana memiliki tanggapan berbeda soal mural yang mengkritisi RI 1. 

TRIBUNWOW.COM - Belum lama ini masyarakat sempat dibuat heboh dengan adanya sejumlah mural yang mengkritisi Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) dan pemerintah Indonesia, berakhir dihapus oleh aparat berwenang.

Satu di antaranya adalah mural gambar seorang pria menyerupai Presiden Jokowi dan di bagian matanya ditutupi tulisan 404: Not Found, mural tersebut diketahui digambar di Batuceper, Kota Tangerang, Banten.

Menanggapi persoalan mural ini, Presiden Jokowi cenderung memberikan jawaban yang santai dibandingkan pihak Istana.

Mural Presiden Jokowi bertuliskan 404:Not Found di Batuceper, Kota Tangerang, Banten.
Mural Presiden Jokowi bertuliskan 404:Not Found di Batuceper, Kota Tangerang, Banten. (Tribunnews.com/Istimewa)

Jokowi Ingin Polisi Kalem

Dikutip TribunWow.com dari TribunJakarta.com, menanggapi mural, Jokowi telah berpesan langsung kepada Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

Jokowi berpesan agar pihak kepolisian tidak terlalu agresif menanggapi kritikan dari masyarakat khususnya dalam bentuk kesenian seperti mural.

"Bapak Presiden tidak berkenan bila kita (Polri, red) responsif terhadap hal-hal seperti itu. Demikian juga Bapak Kapolri selalu mengingatkan kita dan jajaran, terutama dalam penerapan UU ITE," kata Kepala Badan Reserse Kriminal (Kabareskrim) Polri Komjen Pol Agus Andrianto kepada wartawan, Kamis (19/8/2021).

Baca juga: Haris Azhar Bandingkan Mural dengan Cat Pesawat Kepresidenan, Faldo Maldini: Jangan Dibenarkan Dong

Baca juga: Ngotot Bantah Pernyataan Said Didu soal Mural Kritik Presiden, Ali Ngabalin: Anda Menyesatkan Rakyat

Menindaklanjuti perintah RI 1, Polri telah meminta kepada para polisi di daerah agar tak terlalu agresif ketika menanggapi kritikan termasuk mural satire.

Komjen Agus juga menyampaikan kepada masyarakat agar melapor jika ada polisi yang dinilai membungkam kritik.

"Arahan Kapolri, Kabareskrim, Dirtipidsiber kepada jajaran selalu kami ingatkan, termasuk ini kan juga menjadi sarana itu. Komplain saja kalau masih dilakukan," kata Komjen Agus kepada wartawan, Kamis (19/8/2021).

Komjen Agus menambahkan, yang menjadi masalah adalah konten pemecah belah bangsa yang sarat akan fitnah.

Moeldoko Minta Masyarakat Hormati

Sementara itu Kepala Staf Kepresidenan, Moeldoko ingin agar publik menyampaikan kritikan dengan cara yang benar.

"Bukan hanya selalu bicara antikritik. Cobalah lihat cara-cara mengkritiknya itu, berikutnya kadang-kadang kita mudah sekali untuk menjustifikasi, menyamakan antara kritik dengan fitnah," kata Moeldoko dalam tayangan video di kanal YouTube Kompas TV, Kamis (19/8/2021).

Moeldoko meminta masyarakat agar menghormati sosok presiden ibaratnya orangtua sehingga jangan sembarangan dalam memberikan kritik.

"Janganlah seperti itu, karena apapun Presiden adalah orang tua kita yang sangat perlu untuk kita hormati. Jangan sembarangan dalam menyampaikan sesuatu dalam bentuk kalimat atau dalam bentuk gambar," pungkasnya.

Baca juga: Fakta Viral Mural Jokowi, Ternyata Ini Asal Usul Kata 404: Not Found dan Artinya Menurut Roy Suryo

Sudjiwo Tedjo: Mural Ini Supaya Tidak Stroke Orangnya

Di sisi lain, Budayawan Sudjiwo Tedjo turut buka suara soal heboh dihapusnya sejumlah mural berisi kritik terhadap Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Sudjiwo menganggap mural sebagai bagian dari seni.

Meski dihapus, kata dia, isi kritikan terhadap Jokowi justru semakin melekat di pikiran masyarakat.

Halaman
12
Sumber: TribunWow.com
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved