Breaking News:

Kecelakaan Bus Sri Padma Kencana

Pengakuan Korban Selamat Kecelakaan Maut Bus di Sumedang, Terpaksa Buka Pakaian demi Lolos dari Maut

Satu di antara korban selamat kecelakaan bus di Sumedang harus buka baju untuk menyelamatkan diri.

Editor: Lailatun Niqmah
Tribun Jabar
Eha Nuraeti ketika diwawancara Tribun Jabar di rumahnya, Kamis (11/3/2021). Eha menuturkan, ia selamat karena melepaskan bajunya yang terjepit. 

TRIBUNWOW.COM - Satu di antara korban selamat kecelakaan bus di Sumedang harus buka baju untuk menyelamatkan diri.

Korban yang bernama Eha Nuraeti (55) itu mengaku awalnya ia sempat malu saat harus membuka baju.

Namun, karena saat itu keadaan gelap, ia akhirnya membuka bajunya.

Baca juga: Daftar Terbaru Identitas Korban Kecelakaan Maut Bus di Sumedang, Total Korban Tewas Jadi 29 Orang

Diketahui, kecelakaan maut Bus Sri Padma Kencana itu terjadi di Tanjakan Cae, Wado, Sumedang, Rabu (10/3/2021) malam.

Warga Pasirlaja, Desa Pakuhaji, Kecamatan Cisalak, Subang, ini ikut mendampingi anaknya dalam rombongan ziarah tersebut karena khawatir jika sang anak pergi sendirian.

Eha bercerita tentang bagaimana prosesnya ia bisa selamat.

Eha mengaku, sebelum bus tersebut oleng, ia mencium sesuatu yang terbakar, diduga bau kanvas rem terbakar.

Ketika salah satu penumpang bertanya kepada sang sopir perihal keadaan mobil tersebut, Eha kaget karena sang sopir berkata rem bus tersebut blong.

Mobil tersebut akhirnya terjungkal ke dasar jurang di Tanjakan Cae, Wado, Sumedang.

Eha bersama para panumpang lain sempat serempak bersalawat seraya berdoa kepada Yang Mahakuasa.

Banyak di antara mereka yang mengucap takbir ketila bus tersebut dalam keadaan oleng.

Eha juga mengaku ia tak tahu persis apa yang terjadi pada saat peristiwa itu berlangsung.

Tapi ia menjelaskan secara detail saat ia menyelematkan diri dari bus tersebut.

"Saya terpaksa harus telanjang untuk keluar dari dalam bus. Awalnya saya malu, tapi saat itu juga mati lampu dan keadaan gelap saya buka saja bajunya," ujar Eha ketika diwawancara awak Tribun Jabar di kediamannya, Kamis (11/3/2021).

"Saya waktu itu tengkurap, baju dan kaki terjepit, waktu itu bilang ke si Ujang (keponakan Eha) masa Ibu buka baju telanjang."

"Kata si Ujang, gak apa-apa buka baju yang penting buka. Setelah baju dibuka, saya keluar, tapi gak tau keluarnya ke mana."

"Terus saya lihat ada selimut jok bus, dipake sama saya terus jalan kaki ke rumah warga yang menolong untuk istirahat sambil minta ganti baju," ujar Eha.

Baca juga: 5 Fakta Kecelakaan Maut Bus Padma di Sumedang, Telat Uji KIR hingga Pembatas Jalan Tak Kuat Menahan

Masih diceritakan Eha, ia sendiri awalnya tidak berniat ikut rombongan ziarah.

Namun, ia ikut karena khawatir kepada anaknya yang siswa SMP IT Al Muawanah yang saat itu jadi peserta rombongan ziarah.

"Saya khawatir terjadi sesuatu, ada firasat gak enak. Awalnya emang cuma mau nganter Ucup sampai ke depan bus."

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved