Kabinet Jokowi

Temui Pejabat di Pemerintahan Donald Trump, Ini Rencana Menhan Prabowo Berkunjung ke AS

Meski sepat dilarang, kini Kedatangan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto ke Amerika Serikat akan disambut hangat oleh pejabat Donald Trump.

TRIBUNNEWS.COM/PUSPEN TNI
Menteri Pertahanan RI Letjen TNI (Purn) Prabowo Subianto memberikan ceramah pembekalan kepada Pasis Dikreg LIX Seskoad TA 2020, bertempat di Gd. Gatot Subroto Seskoad, Bandung, Rabu (12/08/2020). Meski sepat dilarang, kini Kedatangan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto ke Amerika Serikat akan disambut hangat oleh pejabat Donald Trump. 

TRIBUNWOW.COM - Meski sepat dilarang, kini Kedatangan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto ke Amerika Serikat akan disambut hangat oleh pejabat pemerintahan Presiden Donald Trump.

Prabowo sendiri diketahui sebelumnya sempat dilarang untuk masuk ke AS karena dituduh telah melakukan pelanggaran hak asasi manusia (HAM), semasa masih menjabat sebagai Danjen Kopassus.

Seorang pejabat senior pertahanan AS bahkan mendukung penuh keputusan untuk menyambut Prabowo ke Pentagon, di mana ia akan bertemu dengan Menteri Pertahanan AS Mark Esper.

Baca juga: Kepala Brigadir A Robek Dianiaya, Petinggi KAMI Bantah Korban Disekap: Ada yang Kesal dan Marah

"Prabowo adalah menteri pertahanan yang ditunjuk Presiden Indonesia yang sekarang dua kali terpilih, yang merupakan negara demokrasi terbesar ketiga di dunia," ucap pejabat yang enggan menyebutkan namanya itu, seperti dilansir dari Reuters.

"Dia adalah rekan kita, dari kemitraan yang sangat penting. Dan penting bagi kita untuk terlibat dengannya dan memperlakukannya sebagai mitra," imbuh pejabat tersebut.

Sejak Prabowo diangkat menjadi Menteri Pertahanan oleh Presiden Joko Widodo, Washington terus berupaya memperdalam hubungan pertahanan dengan Indonesia.

Sebab, pada saat yang sama, militer Indonesia juga terus mendapat rayuan dari Rusia dan China. AS diperkirakan akan memperbarui peringatan ke Jakarta terhadap pembelian senjata besar-besaran dari Moskow.

Baca juga: Kabar Terkini Eyang Subur yang Pernah Bikin Heboh Punya 8 Istri, Sekarang Jadi YouTuber: Mau Santai

Seperti diketahui, AS selalu menerapkan sanksi kepada negara-negara yang membeli jet tempur Rusia, sesuai dengan US Countering America’s Adversaries Through Sanctions Act (CAATSA).

"Kami meningkatkan risiko CAATSA dalam semua percakapan kami dengan Kementerian Pertahanan," ucap pejabat AS tersebut.

Sementara itu, pihak Kemenhan Indonesia enggan mengomentari rencana perjalanan Prabowo.

Namun, seorang pejabat pemerintahan Indonesia yang enggan disebut namanya, mengungkapkan bahwa salah satu daftar keinginan Jakarta adalah road map untuk mendapatkan jet tempur F-35.

Sekalipun, pejabat itu mengaku kurang optimis AS akan memberikan karpet merah bagi Indonesia untuk mendapatkan salah satu jet tempurnya.

"Jujur, kami tidak berharap banyak," ungkap pejabat itu. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pergi ke Amerika Serikat, Prabowo Bidik Pesawat F-35?"

Ikuti kami di
Editor: Tiffany Marantika Dewi
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved