Breaking News:

Terkini Nasional

Gatot Nurmantyo Bantah Tudingan Pangdam soal Ziarah di Kalibata Ada Deklarasi KAMI: Itu Bohong Besar

Gatot Nurmantyo membantah tegas pernyataan dari Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman terkait acara ziarah di Taman Makam Pahlawan.

Youtube/tvOneNews
Mantan Panglima TNI Jenderal (Purn) Gatot Nurmantyo membantah tegas pernyataan dari Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman terkait acara ziarah di Taman Makam Pahlawan (TMP), Kalibata, Jakarta Selatan, Rabu (30/9/2020). 

TRIBUNWOW.COM - Mantan Panglima TNI Jenderal (Purn) Gatot Nurmantyo membantah tegas pernyataan dari Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman terkait acara ziarah di Taman Makam Pahlawan (TMP), Kalibata, Jakarta Selatan, Rabu (30/9/2020).

Acara di Taman Makam Pahlawan yang dilakukan oleh para purnawirawan TNI itu berakhir dengan ricuh setelah bentrok dengan kelompok massa.

Dilansir TribunWow.com, Gatot Nurmantyo yang pada saat itu juga menghadiri acara tersebut menolak ketika disebut ada maksud lain selain berziarah.

Mantan Panglima TNI, Gatot Nurmantyo, hadir dan memberikan sambutan di hadapan ratusan peserta Deklarasi Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) se-Jawa Tengah di Alun-alun Kota Magelang, Jumat (18/9/2020).
Mantan Panglima TNI, Gatot Nurmantyo, hadir dan memberikan sambutan di hadapan ratusan peserta Deklarasi Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) se-Jawa Tengah di Alun-alun Kota Magelang, Jumat (18/9/2020). (TRIBUNJOGJA.COM / Rendika Ferri)

 

Bukan Sekadar Ziarah, Pangdam Jaya Sebut Ada Alasan Lain Bubarkan Para Purnawirawan TNI soal KAMI

 Tegaskan KAMI Bukan Alat Buat Nyapres, Gatot Nurmantyo: Kalau Jadi Partai Politik, Saya Keluar

Pernyataan itu sebelumnya disampaikan oleh Dudung Abdurachman dalam konferensi pers, konferensi pers di Kodam Jaya, Cawang, Jakarta Timur, Kamis (1/10/2020).

Gatot menegaskan acara di Taman Makam Pahlawan hanya merupakan acara berziarah, tidak ada maksud lain.

Dirinya juga membantah ketika acara tersebut dikaitkan dengan Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI).

Ia mengakui memang ada tiga deklarator KAMI, yakni dirinya sendiri dan juga Rochmat Wahab dan Ahmad Yani.

Namun sekali lagi Gatot menegaskan tidak untuk melakukan deklarasi atau hal-hal yang berhubungan dengan KAMI.

"Tadi saya menyimak sedikit Pak Agung bilang Pangdam, KAMI tidak ada di situ, yang ada KAMI itu hanya saya dengan Pak Wahab (Rochmat Wahab), ditambah lagi dengan Pak Yani (Ahmad Yani), tidak ada lagi yang lainnya," ujar Gatot.

"Saya katakan itu bohong besar, jangan berbicara seperti itu," tegasnya.

Gatot menjelaskan bahwa acara ziarah semacam upacara tabur bunga itu dilakukan tentunya untuk menghargai dan menghormati jasa para pahlawan, khususnya pahlawan revolusi dan lebih khususnya lagi mereka yang menjadi korban kekejaman peristiwa G30SPKI.

Karena memang bertepatan pada hari peringatan, yakni 30 September 2020.

Bantah Mahfud MD soal Pembubaran KAMI, Deklarator: Jangan Dianggap Kita Tidak Tahu Protokol Covid-19

"Kita semuanya ingin menghormati para senior kami yang sudah mencurahkan pikiran keringat, darah, bahkan nyawa, khususnya dalam peristiwa G30SPKI," kata Gatot.

"Sambil berdoa kepada para pahlawan semuanya," imbuhnya.

Namun yang menjadi pertanyaan justru kenapa mendapatkan reaksi negatif dari pihak keamanan.

Halaman
1234
Ikuti kami di
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
Penulis: Elfan Fajar Nugroho
Editor: Atri Wahyu Mukti
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved