Virus Corona

Pesta Pernikahan Jadi Klaster Baru Covid-19 di Semarang, Ganjar Pranowo: Kita Perketat Lagi

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menanggapi klaster pesta pernikahan di Kecamatan Gayamsari, Kota Semarang.

Capture YouTube KompasTV
Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo angkat bicara soal klaster pesta pernikahan di Kecamatan Gayamsari, Kota Semarang. 

TRIBUNWOW.COM - Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo angkat bicara soal klaster pesta pernikahan di Kecamatan Gayamsari, Kota Semarang.

Dikutip TribunWow.com dari tayangan YouTube KompasTV, Kamis (25/6/2020), akibat pesta pernikahan itu, ibu dan adik mempelai meninggal serta beberapa tamu undangan positif virus Covid-19.

Menanggapi hal tersebut, Ganjar Pranowo bakal memperketat lagi protokol kesehatan saat pesta pernikahan.

Pesta Pernikahan Berbuah Kabar Duka, Ibu dari Mempelai Meninggal, Ada yang Masih Kritis

Jika pesta pernikahan tidak diperketat dengan protokol kesehatan, maka tidak akan mendapat izin.

"Sebelum mereka melakukan acara itu (pesta pernikahan), kita minta untuk pemerintah untuk kontrol ada berapa dan sebagainya, kalaupun ditungguin, kalau boleh tidak diizinkan, kalau protokolnya tidak ketat maka jangan diizinkan," tegas Ganjar Pranowo.

Ganjar Pranowo juga menginginkan agar jumlah tamu yang menghadiri pernikahan juga harus dibatasi.

Tujuannya, agar dapat memutus mata rantai penyebaran Virus Corona di Semarang.

"Kemarin ada penyelenggara perkawinan menyampaikan kepada saya, 'Kami siap pak'. Ternyata enggak, kalau kejadian seperti itu kita perketat lagi," kata Ganjar Pranowo.

"Maka sebenarnya kalau mereka mengikuti seluruh protokol, keamanannya bisa dijamin, maka dengan kejadian ini harus dibatasi betul," sambung dia.

Pesta Pernikahan Berujung Duka, Satu per Satu Keluarga Kritis hingga Meninggal Dunia di Semarang

Saat disinggung soal pernikahan hanya dilakukan di Kantor Urusan Agama (KUA), Ganjar Pranowo mengaku sudah merencanakan hal itu sejak lama.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Vintoko
Editor: Lailatun Niqmah
Sumber: Kompas TV
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved