Breaking News:

Terkini Daerah

Pembunuh Gadis Yatim Piatu di Jepara Akhirnya Ditangkap, Ternyata Saling Kenal dengan Korban

Teka-teki pembunuhan Sintya Wulandari (21) beberapa waktu lalu akhirnya terungkap.

Editor: Lailatun Niqmah
DOKUMEN POLRES JEPARA
IP (26) pembunuh Sintya Wulandari (21) saat digelandang polisi di Mapolres Jepara, Rabu (20/5/2020) 

TRIBUNWOW.COM - Teka-teki pembunuhan Sintya Wulandari (21) beberapa waktu lalu akhirnya terungkap.

Pembunuh gadis yatim piatu asal Desa Dongos, Kecamatan Kedung, Kabupaten Jepara, Jawa Tengah, itu berhasil ditangkap polisi.

Pelaku diciduk saat berusaha kabur, di Cengkareng, Jawa Barat pada Senin (19/5/2020).

Tak Dapat Bansos, Ibu di Cianjur Bawa 4 Anaknya Jalan Kaki 10 Km Buat Ambil Beras dari Dermawan

Kapolres Jepara AKBP Nugroho Tri Nuryanto mengatakan, IP sudah ditetapkan sebagai tersangka tunggal yang telah menghabisi nyawa Sintya.

Dari hasil keterangan yang dihimpun kepolisian, pelaku dan korban sudah saling mengenal karena pernah mengontrak rumah di dekat rumah korban.

Pelaku yang bekerja sebagai kuli panggul di Jepara ini juga mempunyai saudara yang tak jauh dari rumah korban.

"Pelaku pernah mengontrak di dekat rumah korban dan punya saudara di Desa Dongos," kata Nugroho saat dihubungi Kompas.com, Rabu (20/5/2020).

Sebelumnya diberitakan, korban ditemukan oleh kakaknya sudah tak bernapas tergeletak di lantai kamarnya pada Rabu (13/5/2020) sore.

Kondisi korban saat itu dipenuhi luka dan masih mengenakan mukena bagian bawah.

Saat itu motor Vario bernopol K 6797 AQC serta ponsel milik korban raib.

Selama ini korban diketahui tinggal serumah dengan kedua kakaknya, Sri Indayati (32) dan Agus Ahmad (25).

Sementara bapak dan ibu korban sudah lama meninggal dunia.

Menurut keterangan beberapa saksi, sebelumnya korban pulang dari toko online tempatnya bekerja pada siang sekitar pukul 12.00 WIB.

Pemuda Pengendara Scoopy Tewas Tertabrak Truk di Yogya, Peluk Erat Serangkai Bunga saat Dievakuasi

Kasat Reskrim Polres Jepara, AKP Djohan Andika, mengatakan, untuk mengetahui penyebab kematian, jasad korban kemudian diautopsi di RSUD RA Kartini, Jepara dengan menggandeng Biddokkes Polda Jateng.

Dari hasil pemeriksaan tim medis RSUD RA Kartini, ditemukan sejumlah luka pada fisik korban yang mengarah ke dugaan pembunuhan.

Di antaranya luka memar di kepala bagian belakang, luka memar di bagian leher serta di dada.

"Diduga korban pembunuhan," kata Djohan saat dihubungi Kompas.com melalui ponsel, Kamis (14/5/2020). (Kompas.com/Puthut Dwi Putranto Nugroho)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pembunuh Gadis Yatim Piatu di Jepara Pernah Ngontrak di Dekat Rumah Korban"

Sumber: Kompas.com
ANDA MUNGKIN MENYUKAI
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved