Virus Corona

Tanggapi Pernyataan Presiden Jokowi soal Berdamai dengan Covid-19, Jusuf Kalla: Agak Kurang Pas

Ajakan berdamai dengan Covid-19 oleh Presiden Jokowi dianggap kurang pas oleh Ketua Umum PMI Jusuf Kalla.

Kompas.com/Indra Akuntono
Ketua Umum PMI Jusuf Kalla komentari soal ajakan berdamai dengan Covid-19 oleh Presiden Joko Widodo, Jumat (15/5/2020). 

TRIBUNWOW.COM - Ketua Umum Palang Merah Indonesia (PMI), Jusuf Kalla (JK), angkat bicara soal pernyataan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang mengajak masyarakat untuk berdamai dengan Covid-19.

Menurut Jusuf Kalla, istilah berdamai hanya dapat dilakukan apabila dua pihak bersepakat.

Hal ini ia sampaikan dalam diskusi Universitas Indonesia Webinar "Segitiga Virus Corona", Selasa (19/5/2020) seperti dikutip dari Kompas.com.

"Berdamai itu kalau dua-duanya ingin berdamai. Kalau kita hanya ingin damai, tapi virusnya enggak, bagaimana?," ujar JK.

 Jokowi Ucap Duka soal Perawat Hamil yang Meninggal Diduga Corona: Innalillahi Wainna Ilaihi Rojiun

 Pembeli Tanah Abang Membludak saat Corona, Camat Berdalih Penjual Terpaksa: Semua Kita Lakukan

Menurut JK, keganasan virus yang menyebabkan penyakit Covid-19 itu semestinya tidak bisa untuk diajak berdamai.

Terlebih Virus Corona juga tidak memilih atau memilah siapa korbannya.

Untuk itu, Wakil Presiden periode pertama Jokowi ini menilai, istilah berdamai kurang tepat ketika terjadi pandemi Covid-19.

"Jadi istilah damai agak kurang pas karena damai itu harus kedua belah pihak," kata JK.

JK berasumsi ajakan berdamai tersebut sebagai dorongan agar masyarakat dapat disiplin menggunakan masker hingga rajin mencuci tangan.

 Kata JK soal Kondisi Ekonomi di Tengah Wabah Corona: Kita Boleh Sulit, tapi Harus Tetap Makan

 Soal Jokowi Target Kurva Corona Turun, Ali Ngabalin Minta Doa: Mei-Juni Itu Kan Panas Banget

Menurutnya apabila diartikan secara mentah-mentah maka risikonya adalah mati terinfeksi.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Fransisca Krisdianutami Mawaski
Editor: Ananda Putri Octaviani
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved