Virus Corona

Jokowi Sadari Belum Semua Bansos Corona Tersalurkan, Minta Jajarannya Sederhanakan Prosedurnya

Pendistribusian bantuan sosial (bansos) untuk masyarakat terdampak Virus Corona masih menjadi sorotan dari publik.

Capture Youtube Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo (Jokowi) menerangkan cara hidup baru yang berdampingan dengan Virus Corona, diunggah Jumat (15/5/2020). 

TRIBUNWOW.COM - Pendistribusian bantuan sosial (bansos) untuk masyarakat terdampak Virus Corona masih menjadi sorotan dari publik.

Banyak masyarakat mengeluhkan bantos yang belum juga sampai dan diterima.

Dilansir TribunWow.com, Presiden Joko Widodo (Jokowi) ternyata mengakui dan menyadari bahwa memang belum sepenuhnya bantuan tersebut sampai di tangan masyarakat.

Jokowi juga paham kondisi tersebut mengakibatkan adanya kegaduhan di masyarakat.

Presiden Jokowi di Kantor Pos Kota Bogor, Jawa Barat, Rabu (13/4/2020).
Presiden Jokowi di Kantor Pos Kota Bogor, Jawa Barat, Rabu (13/4/2020). (YouTube Sekretariat Presiden)

Beda Pernyataan Jokowi dengan Anies Baswedan: Yang Penting Produktif dan Aman dari Corona

Karena sepeti yang diketahui, masyarakat banyak yang hanya mengandalkan bantuan dari pemerintah untuk kebutuhan hidupnya.

Hal ini disampaikan Jokowi di Istana Merdeka yang tayang di kanal Youtube Sekretariat Presiden, Jumat (15/5/2020).

"Sampai saat ini saya melihat di masyarakat masih terjadi riuh rendah karena tidak mendapatkan BLT desa dan bansos tunai," ujar Jokowi.

Bahkan menurut Jokowi, jumlah bantuan yang sudah didistribusikan tidak lebih dari setengahnya.

Dirinya mengatakan untuk bantuan langsung tunai (BLT) hanya sekitar 15 persen yang sudah tersalurkan.

Sedangkan untuk bantuan sosial tunai (BST) juga baru 15 persen.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Elfan Fajar Nugroho
Editor: Rekarinta Vintoko
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved