Kabinet Jokowi

Tanggapi soal Desa Fiktif, Wamen Desa PDTT Budi Arie Setiadi: Enggak Sistemik, Enggak Masif

Wakil Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (PDTT) Budi Arie Setiadi menanggapi soal desa fiktif.

Tanggapi soal Desa Fiktif, Wamen Desa PDTT Budi Arie Setiadi: Enggak Sistemik, Enggak Masif
YouTube KOMPASTV
Wamen Desa PDTT beri tanggapan mengenai desa fiktif 

TRIBUNWOW.COM - Wakil Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (PDTT) Budi Arie Setiadi menanggapi soal desa fiktif.

Dikutip dari tayangan YouTube Kompas Tv, Kamis (7/11/2019), ia mengatakan keberadaan desa fiktif bukanlah sesuatu yang besar.

"Bahwa desa fiktif itu, enggak sistemik, enggak masif, jumlah puluhan dibanding 74 ribu desa kan enggak signifikan kan," katanya.

Soal 3 Desa Fiktif di Konawe, Wakil Bupati sebut Dana Rp 5,8 M Tak Pernah Dicairkan

Saat ditanya mengenai munculnya desa fiktif, Budi menyatakan hal itu muncul karena kesalahan administrasi.

Selain itu, ia juga menjelaskan mengenai desa fiktif itu.

"Administratif. Jadi ada undang-undang desa di tahun 2014 itu, Undang-Undang Nomor 6 (tahun) 2014 tentang desa itu, ada pasal pelarian, yang menyatakan desa-desa yang sudah berdiri sebelum undang-undang ini berlaku, statusnya tetap desa," jelasnya.

Untuk itu, pihaknya mendorong untuk melakukan verifikasi terhadap desa-desa di seluruh Indonesia.

Budi mengatakan ada sebanyak 15 desa yang diindikasikan fiktif.

Ia lalu menyebutkan di mana saja desa itu berada.

"Ada di Jawa Timur, di Sidoarjo, karena desanya sudah tidak ada penduduknya karena korban (lumpur) Lapindo, lalu di Aceh ada satu, di Banten ada satu, di Kalimantan Timur ada satu, dan beberapa wilayah lain," sebut Budi.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Fransisca Krisdianutami Mawaski
Editor: Rekarinta Vintoko
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved